Sangkal Tuduhan Bekingi Al Zaytun, Moeldoko Bilang "Yang Ngomong Suruh Sekolah Dulu"

Moeldoko, Kepala Staf Kepresidenan (KSP)
Sumber :
  • VIVA/M Ali Wafa

Jakarta – Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko mengatakan pemerintah sedang mendalami aktivitas Pondok Pesantren Al Zaytun, Indramayu, Jawa Barat, sebagaimana instruksi dari Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Segera Daftar, Bantuan Inkubasi Bisnis Pesantren 2024 Resmi Dibuka

"Bahasa mendalami tadi kan [disebutkan] Presiden, perlu semua mendalami, sesuai domain, tupoksi-nya masing-masing. Kalau dari sisi ideologi di Pemda juga ada yang menangani itu, Kalau lebih keras lagi umpamanya penyimpangan sudah pada radikalisme dan seterusnya ada BNPT," kata Moeldoko di lingkungan Istana Negara, Jakarta, Senin, 26 Juni 2023.

Moeldoko mengatakan pemerintah akan mengambil sikap setelah pendalaman selesai dilakukan. Sikap tersebut bisa berupa pembinaan atau penegakan hukum.

Menko Polhukam Tak Bahas Pertemuan Jokowi dan Megawati saat Bertemu Sri Sultan HB X

Pimpinan Ponpes Al Zaytun Panji Gumilang tiba di Gedung Sate Bandung

Photo :
  • Adi Suparman (Bandung)

"Semua badan-badan (lembaga pemerintah) itu bekerja, mendalami semuanya. Kalau terjadi sesuatu, seperti apa, serahkan nanti apakah itu sifatnya pembinaan, apakah itu sifatnya law enforcement," ujarnya.

Investasi Migas Harus Tetap Digeber di Era Transisi Energi, Ini Alasannya

Menurut dia, pemerintah juga tidak ingin polemik mengenai aktivitas Ponpes Al Zayutun ini berlarut-larut karena terdapat ribuan santri di pondok pesantren tersebut. Para santri itu, katanya, sekarang gelisah atas nasib mereka dan pesantren. Maka pemerintah harus memberikan kepastian.

Moeldoko mengaku memang pernah berkunjung ke Ponpes Al Zaytun. Saat mengunjungi pondok pesantren itu, Moeldoko mengaku diundang untuk memberikan ceramah kebangsaan.

Dia mengaku dua kali mengunjungi ponpes yang dipimpin Panji Gumilang itu. Pertama, saat masih berdinas di TNI sebagai Pangdam Siliwangi. Kedua, saat telah menjabat Kepala Staf Kepresidenan. Namun, Moeldoko mengaku tidak tahu menahu mengenai aktivitas yang diduga menyimpang di Al Zaytun.

Pimpinan Ponpes Al Zaytun Syekh Panji Gumilang temui polisi di depan massa pendemo.

Photo :
  • Opi Riharjo (Indramayu)

"Kita tidak mengerti apa yang terjadi secara utuh di dalam. Tapi yang saya lihat bahwa norma-norma apa itu, norma kebangsaan, itu berjalan di sana. Lagu Indonesia Raya itu selalu dinyanyikan. Tapi secara aku hanya melihat bahwa nilai-nilai kebangsaan, Pancasila, dan seterusnya selalu, dibicarakan di sana," tuturnya.

Moeldoko juga membantah kabar yang menyebutkan dia melindungi Ponpes Al Zaytun. "Emang preman kok jadi beking? Itu yang ngomong itu suruh sekolah dulu itu, biar pintar dikit," ujarnya.

Menteri Koordinator Bidang Politik Hukum dan Keamanan (Menko Polhukam) Mahfud MD telah menyampaikan akan ada tiga tindakan dalam penanganan polemik kegiatan Pondok Pesantren Al Zaytun.

Pertama, penanganan dugaan tindak pidana di Al Zaytun akan diserahkan kepada kepolisian.

Kedua adalah pemberian sanksi administrasi kepada Pondok Pesantren Al Zaytun yang mempunyai lembaga pendidikan secara berjenjang sampai tingkat perguruan tinggi.

Sedangkan tindakan ketiga yang akan diambil adalah menjaga ketertiban dan keamanan selama berlangsungnya penanganan terhadap polemik Al Zaytun. Dalam hal ini Kemenko Polhukam akan terus berkoordinasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Barat. (ant)

Nikita Mirzani dan Gus Miftah

Pernah Menempuh Pendidikan di Pesantren, Nikita Mirzani: Kemauan Sendiri

Nikita Mirzani menegaskan bahwa masuk pesantren adalah kemauannya sendiri. Informasi itu disampaikan Niki dalam potongan video yang diunggah di Instagram @bundsteutic.

img_title
VIVA.co.id
24 Februari 2024