Jokowi Minta Pejabat Tak Bikin Bukber, Mendag Zulhas; Anggarannya untuk Beli Sembako Buat Rakyat

Mendag Zulkifli Hasan atau Zulhas
Sumber :
  • Antara

VIVA Bisnis – Presiden Joko Widodo (Jokowi) memerintahkan kepada Menteri Kabinet Indonesia Maju dan para kepala lembaga atau kementerian supaya tidak mengadakan kegiatan buka puasa (bukber) bersama selama Ramadhan 2023. Ternyata, Jokowi ingin dananya itu diberikan kepada masyarakat.

Zulhas Sebut Ekspor Pertanian RI ke Eropa Terhambat, Ini Penyebabnya

“Semua pejabat, saya, Pak Mentan, enggak boleh buka puasa bareng, maksudnya kalau ada anggaran, anggarannya itu dipakai untuk memberi bantuan kepada masyarakat yang lebih perlu,” kata Menteri Perdagangan, Zulkifli Hasan di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta pada Jumat, 24 Maret 2023.

Karena, kata Zulhas sapaan Zulkifli Hasan, apabila pejabat negara mengadakan buka puasa bersama itu yang menikmati hidangan atau makanannya para tamu undangan saja. Apalagi, tamu undangannya juga merupakan pejabat negara.

Projo Ingin Jokowi Pimpin Parpol Usai Pensiun dari Presiden

“Kalau makan bareng, buka bareng, yang makan kita-kita juga,” jelas Ketua Umum PAN ini.

Sedangkan, lanjut dia, Presiden Jokowi ingin anggaran tersebut dialihkan untuk memberikan sembako atau bantuan sosial (bansos) kepada masyarakat yang membutuhkan di berbagai daerah.

Presiden 'Obral' HGU di IKN, Komisi V DPR: Kebijakan Salah Sejak Awal

“Kalau anggaran itu yang di kabupaten, di kota, di provinsi, yang di kementerian, anggaran itu bisa diberikan sembako kepada masyarakat agar lebih bermanfaat,” ujarnya.

Sebelumnya beredar surat tertanggal 21 Maret 2023 dengan kop Sekretariat Kabinet bernomor R-38/Seskab/DKK/03/2023 yang bersifat rahasia, yang ditujukan kepada Menteri Kabinet Indonesia Maju, Jaksa Agung, Panglima TNI, Kapolri dan Kepala Badan/Lembaga. Surat itu berisi arahan Presiden Joko Widodo yang berisi tiga poin yakni:

1. Penanganan COVID-19 saat ini dalam transisi pandemi menuju endemi, sehingga masih diperlukan kehati-hatian.
2. Sehubungan dengan hal tersebut, pelaksanaan kegiatan Buka Puasa Bersama pada bulan suci Ramadhan 1444H agar ditiadakan.
3. Menteri Dalam Negeri agar menindaklanjuti arahan tersebut di atas kepada para Gubernur, Bupati, dan Wali Kota.

Surat tersebut ditandatangani Sekretaris Kabinet (Seskab) Pramono Anung dengan tembusan kepada Presiden dan Wakil Presiden sebagai laporan. Lalu, Pramono mengklarifikasi bahwa surat tersebut ditujukan hanya kepada para menteri/pejabat pemerintahan dan tidak berlaku bagi masyarakat umum.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya