5 Negara dengan Pertumbuhan Populasi Terendah di Dunia

Madrid, Spanyol
Sumber :
  • oyster.com

VIVA – Pertumbuhan populasi merupakan salah satu indikator penting dalam menilai perkembangan suatu negara. Meskipun pertumbuhan populasi yang stabil dapat mengindikasikan kemajuan ekonomi dan sosial, adanya tren penurunan populasi juga menjadi perhatian tersendiri.

Prabowo Yakin Ekonomi Indonesia Mampu Tumbuh 8% 2-3 Tahun ke Depan

Beberapa negara di dunia menghadapi tantangan terkait pertumbuhan populasi yang rendah, yang dapat berdampak pada berbagai aspek kehidupan masyarakat. Dikutip dari Insider Monkey, berikut daftarnya.

5. Albania

Ngeri! Gelombang Panas Tewaskan 150 Ribu Orang di Seluruh Dunia

Albania mengalami tingkat pertumbuhan populasi yang positif namun lamban, diperkirakan sekitar 0,19% pada tahun 2023. Pertumbuhan yang lamban ini dikaitkan dengan penurunan tingkat kelahiran. Pada tahun 2022, peningkatan populasi secara alami hanya berjumlah 675 orang, menunjukkan stagnasi pertumbuhan populasi di seluruh negeri. Tingkat kelahiran yang berkurang telah mengakibatkan populasi yang menua, menciptakan lanskap demografis di mana orang tua melebihi jumlah populasi yang lebih muda.

4. Cina

Berwisata ke Kampung Cina

Photo :
  • VIVAnews/Muhamad Solihin

5 Negara dengan Pulau Terbanyak di Dunia, Ada Indonesia

Cina sedang menghadapi tantangan pertumbuhan populasi yang stagnan, dengan tingkat pertumbuhan populasinya di 0,18%. Stagnasi ini terutama disebabkan oleh rendahnya tingkat kelahiran di dalam negeri. Pada 6,39 kelahiran per 1000 orang, tingkat kelahiran Tiongkok saat ini berada pada titik terendah sejak 1949. Selanjutnya, tingkat kematian mencapai 8 per 1000 individu. Cina, untuk alasan ini, secara alami berurusan dengan masalah populasi yang menua.

Tingkat pertumbuhan populasi Spanyol saat ini sangat rendah, berkisar sekitar 0,12%. Perlambatan ini tampaknya terutama didorong oleh penurunan tingkat kelahiran. Dibandingkan dengan 2022, tingkat kelahiran telah turun sebesar 2%, dan penurunannya membentang lebih jauh ke belakang, dengan penurunan hampir 25% selama dekade terakhir. Tren ini lebih ditekankan oleh tingkat kesuburan Spanyol yang rendah, saat ini di 1,19 kelahiran hidup per wanita. Tingkat kesuburan ini termasuk yang terendah di seluruh Uni Eropa.

2. Makedonia Utara

Makedonia Utara

Photo :
  • pixabay/dimitrisvetsikas1969

Makedonia Utara, seperti banyak negara di Eropa, menghadapi tantangan tingkat pertumbuhan penduduk yang sangat rendah. Tingkat pertumbuhan populasi Makedonia Utara berkisar sekitar 0,11%. Meskipun tingkat kelahiran kasar 9,9 per 1.000 orang menunjukkan kelahiran yang sedang berlangsung, tingkat kematian 12,3 per 1.000 orang menghasilkan penurunan populasi secara alami. Makedonia Utara berada di posisi kedua dalam daftar 20 negara dengan pertumbuhan populasi terendah di dunia.

1. Ceko

Praha, Republik Ceko

Photo :
  • Unsplash

Tingkat pertumbuhan penduduk di Ceko sekitar 0,1%. Meskipun menjadi negara yang dinamis di Eropa Tengah, Ceko sedang berurusan dengan masalah pertumbuhan populasi minimal. Tren ini mencerminkan tantangan yang dihadapi oleh banyak negara Eropa. Faktor kuncinya adalah tingkat kesuburan yang rendah, yaitu 1,83 kelahiran per wanita. Menurut data awal yang dirilis oleh Kantor Statistik Ceko (CSU) pada tahun 2023, lebih banyak orang meninggal daripada yang lahir di dalam negeri. Ini berarti bahwa setiap peningkatan populasi minimal di negara ini didorong oleh migrasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya