Amerika Serikat Hapus Lafadz Allah dari Bendera Iran, FIFA Diminta Angkat Bicara

VIVA Militer: Bendera Republik Islam Iran
Sumber :
  • Edarabia

VIVA Bola – Federasi Sepakbola Iran mengatakan telah mengajukan keluhan kepada FIFA atas penghapusan kata atau lafadz "Allah" dari bendera Republik Islam Iran di postingan media sosial oleh mitranya di Amerika Serikat, US Men’s National Soccer Team atau UMNST, menjelang pertandingan Piala Dunia 2022 di Qatar yang akan datang antara kedua negara.

WNI di Qom: Iran Malah Menunggu-nunggu Serangan Balasan Israel, Rakyatnya Tidak Takut

Perseteruan tersebut bahkan masih terjadi jelang laga Timnas Iran vs Timnas Amerika Serikat bentrok di matchday ketiga Grup B Piala Dunia 2022 pada Rabu dini hari nanti.

Dilansir dari The Guardian, Selasa, 29 November 2022, Iran menuntut lawan mereka menerima larangan 10 pertandingan karena "menyinggung martabat" negara mereka. Meskipun, AS telah mengembalikan visual bendera Iran secara sempurna.

Terima Menlu China di Istana, Jokowi Bahas IKN hingga Kereta Cepat Sambung Surabaya

"Dalam tindakan tidak profesional, halaman Instagram federasi sepak bola AS menghapus simbol Allah dari bendera Iran," lapor kantor berita negara IRNA pada Minggu. "Federasi Sepak Bola Iran mengirim email ke FIFA untuk menuntut agar mengeluarkan peringatan serius kepada federasi AS," tambah pernyataan tersebut. 

Akun USMNT yang hapus lafadz Allah dari bendera Iran

Photo :
  • Twitter.com/@Tasnimnews_ENG
Wamenkeu: Konflik Israel Vs Iran Kita Perhatikan Sangat Serius 

"Menurut pasal 13 aturan FIFA, siapa pun yang menyinggung martabat atau integritas suatu negara, seseorang atau sekelompok orang akan dikenai sanksi skorsing setidaknya sepuluh pertandingan atau periode tertentu, atau tindakan disipliner lain yang sesuai.” lanjut pernyataan tersebut.

Badan tersebut juga menggambarkan federasi AS telah “menghapus simbol Allah” dari bendera Iran, yang dirancang pada tahun 1980. Bendera itu memiliki empat kurva dengan pedang di antara mereka untuk mewakili pepatah Islam: "“Tidak ada tuhan selain Allah. ”

Bendera tersebut telah menjadi titik perdebatan penting di Piala Dunia ini, dengan penggemar Iran yang menentang rezim di Teheran mengibarkan bendera singa dan matahari, lambang mantan penguasanya, mendiang Shah Mohammad Reza Pahlavi.

Namun sekelompok kecil pria yang mendukung pemerintah Iran terlihat dengan marah meneriakkan "Republik Islam Iran" pada wanita yang memberikan wawancara kepada jurnalis asing di luar stadion sebelum pertandingan terakhir mereka, melawan Wales.

VIVA Militer: Bendera Republik Islam Iran

Photo :
  • Edarabia

Sementara itu, kurang dari 48 jam sebelum pertandingan dimulai, otoritas Qatar dan FIFA masih menolak untuk memberikan jaminan bahwa pendukung Iran yang memprotes hak asasi manusia tidak akan dilarang oleh penjaga keamanan jika mereka mengenakan kaos bertuliskan slogan “Perempuan, Hidup, Kebebasan”.

Ungkapan itu telah menjadi seruan bagi pengunjuk rasa sejak seorang wanita Kurdi-Iran berusia 22 tahun, Mahsa Amini, meninggal di rumah sakit setelah diyakini disiksa dalam tahanan polisi. Namun sebelum pertandingan terakhir Iran melawan Wales, beberapa penggemar diberitahu bahwa mereka tidak dapat memasuki stadion kecuali mereka mengganti kaos dengan slogan di atasnya, dan yang lain disita benderanya.

Aksi demonstrasi anti-pemerintah di Iran telah berlangsung sejak September sejak kematian Mahsa Amini.

Photo :
  • NDTV.

Panduan penggemar resmi FIFA memperingatkan pendukung bahwa "mempromosikan pesan politik, ofensif, dan/atau diskriminatif apa pun" tidak diizinkan. Para pengunjuk rasa berpendapat bahwa slogan tersebut juga mencerminkan tuntutan bagi perempuan di Iran untuk menikmati hak-hak dasar yang sama dengan laki-laki.

Diminta untuk menjelaskan mengapa begitu banyak penggemar Iran di Piala Dunia ini mengenakan pakaian dengan tulisan "Wanita, Kehidupan, Kebebasan", seorang penggemar mengatakan kepada Guardian: "Untuk orang Iran di seluruh dunia, hati kami bersama wanita dan kaum muda. Tim kami milik rakyat, bukan rezim Islam.”

Protes di Iran telah menewaskan sedikitnya 450 orang, dan lebih dari 18.000 ditangkap, menurut Aktivis Hak Asasi Manusia di Iran, sebuah kelompok advokasi setelah demonstrasi.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya