Pemilik JDT: Indonesia Rugi Jika Tak Naturalisasi Jordi Amat

Jordi Amat saat bermain untuk KAS Eupen
Sumber :
  • as-eupen.be

VIVA Bola - Pemilik Johor Darul Ta'zim, Ismail Sultan Ibrahim mengatakan Indonesia akan rugi jika tidak menaturalisasi Jordi Amat. Pengalaman bermain di Eropa akan membantu Timnas Indonesia.

Erick Thohir: Butuh Proses Panjang Maarten Paes Bela Timnas Indonesia

Saat ini usia Jordi Amat masih 30 tahun. Dia sudah kenyang pengalaman bermain di level atas sepakbola Eropa. Ketika ditawari menjadi Warga Negara Indonesia (WNI) dia bersedia.

PSSI kemudian bergerak untuk melakukan naturalisasi. Proses yang dilalui Jordi Amat bersamaan dengan Sandy Walsh. Tinggal menunggu waktu kedua pemain memegang paspor Indonesia.

Momen Unik Timnas Indonesia saat Tampil di Piala Dunia

"Adalah suatu kerugian jika Indonesia tidak membawanya bersama Timnas. Dia pemain yang berpengalaman karena bermain dalam 100 pertandingan kompetitif di Eropa, " kata Ismail Sultan Ibrahim, dikutip dari Berita Harian.

Ketika proses naturalisasi bersama Indonesia berjalan positif, Jordi Amat memutuskan untuk mencari pengalaman di Asia. Dia tak meneruskan kontrak bersama tim Belgia, KAS Eupen.

Ketika Marshel Widianto Bikin Geram Fans Inter Milan, Termasuk Gunawan Dwi Cahyo

Jordi Amat beralasan sudah banyak pengalaman yanh dia dapat di Eropa. Sekarang saatnya mulai beradaptasi dengan sepakbola Asia.

JDT melihat peluang emas untuk mendapatkannya. Mereka melakukan pendekatan dan yakin pemain kelahiran Spanyol itu jadi rekrutan baru.

"Kita tunggu saja proses yang berjalan dan berharap dia bisa segera bergabung dengan JDT, " tutur Ismail Tunku Ibrahim.

Ketika Jordi Amat memegang paspor Indonesia, keuntungan didapat oleh JDT. Karena mereka menaruhnya untuk mengisi slot pemain asing ASEAN.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya