Momen Menyentuh di Tengah Aksi Blokade Jalan Aremania

Aksi Aremania
Sumber :
  • Viva/Lucky Aditya

VIVA Bola – Aremania kembali turun ke jalan menyuarakan tuntutan atas Tragedi Kanjuruhan yang merengut 135 orang dan membuat 600 lebih suporter terluka. Salah satu titik aksi yang mereka tuju adalah simpang 4 Karanglo atau depan Exit Tol Malang, pada Kamis, 8 Desember 2022. 

Akun Diduga Milik Thomas Doll Nyatakan Pamit dari Persija, Gustavo Almeida Beri Respon Sedih

Di tempat ini hampir satu jam Aremania melakukan blokade jalan. Arus dari arah Surabaya menuju Malang atau sebaliknya mereka tutup. Bahkan akses masuk dan keluar pintu tol Singosari juga diblokade. 

Tetapi hal itu tidak berlaku bagi ambulans. Pantauan di lapangan dua mobil ambulans justru dibukakan jalan oleh Aremania. Satu ambulans menuju Tol Singosari dan satu ambulans melaju menyusuri underpass Karanglo. Aksi simpatik ini menuai pujian dari masyarakat sekitar. 

Arema FC Bidik Pelatih Baru Usai Lepas Widodo Cahyono Putro

Aremania penuhi jalan Malang selama 135 menit tuntut usut Tragedi Kanjuruhan

Photo :
  • VIVA/Lucky Aditya

Aremania sengaja memblokade jalan dengan tujuan agar aksi mereka menarik perhatian pemerintah. Sebab, sudah dua bulan pasca Tragedi Kanjuruhan yang terjadi pada Sabtu, 1 Oktober 2022 silam. Kasunya dianggap masih jalan ditempat dan tidak ada perkembangan yang berarti. 

Ivan Gunawan Sumbang 3 Mobil Ambulans Untuk Palestina

Salah satu Aremania yang ikut turun ke jalan Ambon Fanda menuturkan, bahwa aksi demonstrasi akan terus mereka lakukan hingga tuntutan dimasukannya pasal pembunuhan dan penambahan tersangka di lakukan oleh polisi. 

Untuk itu, mereka sengaja membuat aksi hingga menimbulkan kemacetan agar pemerintah melihat perjuangan keadilan untuk korban Tragedi Kanjuruhan masih dilakukan di Malang. Mereka juga meminta maaf pada pengguna jalan atas kemacetan yang terjadi. 

Demo Aremania di Jalan Ciliwung, Kota Malang

Photo :
  • Viva/Lucky Aditya

"Negara ini butuh sesuatu yang heboh baru diperhatikan. Kalau kita diam saja negara akan lalai seperti kasus lainnya. Itu kenyataannya," kata Ambon.

"Jadi otomatis kita memang bikin macet, sedikit menggangu perekonomian yang ada. Kami mohon maaf, tapi mohon empati nurani dibuka kembali, lihat apa yang terjadi di Kanjuruhan," imbuhnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya