Babak II: Arsenal Akhirnya Terkapar – VIVA