Jejak DNA, Petani Pertama Asia Tenggara Migrasi dari China – VIVA