Militer Korea Utara Jarah Kripto untuk Danai Program Nuklir

Hacker.
Hacker.
Sumber :
  • XCG Tech

VIVA – Tentara elit Korea Utara yang terdiri dari 7.000 hacker, mencuri aset digital senilai US$400 juta pada tahun lalu, menurut sebuah laporan. Negara itu meluncurkan setidaknya tujuh serangan pada platform cryptocurrency selama satu tahun, jadi yang paling sukses dalam catatan menurut para ahli blockchain

"Dari tahun 2020 hingga 2021, jumlah peretasan yang terkait dengan Korea Utara melonjak dari empat menjadi tujuh, dan nilai yang diekstraksi dari peretasan ini tumbuh sebesar 40 persen," kata laporan dari Chainanalysis. 

Begitu Korea Utara mendapatkan hak atas dana tersebut, mereka memulai proses 'pencucian' dengan hati-hati untuk menutupi dan menguangkannya, mengutip dari laman The Sun, Minggu 16 Januari 2022.

Menurut para ahli, pasukan tentara dunia maya Korea Utara menyaingi CIA dalam keahliannya menimbulkan kekacauan sebagai perampok bank terbesar di dunia. 

Bitcoin, salah satu aset kripto.

Bitcoin, salah satu aset kripto.

Photo :
  • Freepik

Peretas dilatih untuk mencuri miliaran dolar di seluruh dunia yang dihabiskan oleh Kim Jong-un untuk senjata dan program rudal nuklirnya. Korea Utara tidak menanggapi pertanyaan media, tetapi sebelumnya telah merilis pernyataan yang menyangkal tuduhan peretasan.

Tahun lalu, Amerika Serikat menuduh tiga programer komputer Korea Utara yang bekerja untuk dinas intelijen negara itu melakukan peretasan besar-besaran selama bertahun-tahun.