Penemuan Baru Tentang Asal-Usul Manusia, Bikin Sejarah Berubah

Teori Evolusi Tidak Pernah Mengatakan Manusia Keturunan Kera.
Teori Evolusi Tidak Pernah Mengatakan Manusia Keturunan Kera.
Sumber :
  • vstory

VIVA – Perdebatan panjang terkait asal-usul manusia telah bergulir sejak lama. Beberapa percaya, manusia diciptakan oleh Tuhan sesuai dengan bentuknya hari ini. Di sisi lain, ada juga yang meyakini manusia merupakan bentuk evolusi dari spesies lain yang hidup sebelumnya.

Kali ini, bukti baru telah ditemukan di Afrika Selatan yang dapat memantik kembali pertanyaan terkait asal-usul manusia dan spesies apa yang mungkin merupakan nenek moyang dari manusia modern.

Sebelumnya, kembali ke tahun 1947, Robert Broom dan John T. Robinson menemukan fosil dari manusia purbakala yang selanjutnya dinamakan Nyonya Ples.

Pada saat itu, dipercaya tulang-belulang ini diidentifikasi sebagai bagian dari spesies Australopithecus africanus yang diperkirakan telah berusia sekitar 2,1 sampai 2,6 juta tahun.

Selain itu, spesies ini juga diduga kuat merupakan nenek moyang dari genus homo, dan menempatkannya sebagai asal-usul evolusi umat manusia.

Akan tetapi, studi terbaru yang dilakukan oleh Darryl Granger dan timnya membantah temuan tersebut dan menyatakan, fosil nyonya Ples tersebut diperkirakan telah berusia selama 3,4 hingga 3,6 juta tahun lamanya, seperti dikutip dari situs BGR, Rabu, 6 Juli 2022.

Jika dibandingkan, terdapat selisih hampir satu juta tahun antara temuan keduanya. Secara tidak langsung, temuan Granger dan timnya ini sekaligus juga mengatakan bahwasanya, Nyonya Ples dan fosil lain seusianya bukanlah leluhur daripada umat manusia modern hari ini.