Gereja Dorong Verifikasi Usia Cegah Pornografi Online

Ilustrasi film porno.
Ilustrasi film porno.
Sumber :
  • Pixabay

VIVA Tekno – Sinode Umum Gereja Inggris telah memberikan suara untuk mendorong pemerintah melakukan verifikasi usia bagi pengguna yang ingin mengakses pornografi online.

Sinode atau Majelis Nasional Gereja Inggris memberikan suara hampir dengan suara bulat pada mosi tersebut. Sebanyak 263 anggota memberikan suara untuk langkah tersebut, hanya dua suara yang menentang dan tiga abstain.

Gerakan itu mencakup tiga elemen, yaitu Sinode mengakui bahwa anak-anak dan remaja menderita bahaya besar dari pornografi online, merekomendasikan lebih banyak program sosial dan pendidikan untuk meningkatkan kesadaran akan bahaya pornografi serta meminta pemerintah untuk mengamankan pengesahan undang-undang yang mewajibkan verifikasi usia untuk akses ke pornografi online.

Pendeta Jo Winn-Smith yang membawa mosi tersebut mengatakan verifikasi usia seharusnya tidak perlu dipikirkan, melansir dari laman Independent, Kamis, 14 Juli 2022.

"Internet memiliki kapasitas untuk kebaikan yang besar, menginspirasi imajinasi, berbagi pengetahuan dan membangun persahabatan. Namun itu juga menjadi sisi gelap kehidupan," ujar dia.

Menurutnya, Pemerintah Inggris sedang mengejar ketinggalan saat ini dan tekanan perlu dipertahankan pada mereka untuk memastikan perlindungan ini segera diberlakukan.

Pada April lalu, proposal untuk RUU Keamanan Online akan mewajibkan situs pornografi untuk menggunakan teknologi verifikasi usia guna menghentikan anak-anak mengakses materi di situs mereka.