Diabetes Berpotensi Sembuh dengan Bakteri E.coli

Ilustrasi bakteri E Coli.
Ilustrasi bakteri E Coli.
Sumber :
  • U-Report

VIVA Diabetes dapat disembuhkan dengan memodifikasi bakteri dari kotoran orang sehat, menurut penelitian baru. Eksperimen menemukan bahwa transplantasi bakteri E.coli yang direkayasa dari sampel tinja menghentikan perkembangan penyakit pada tikus.

Teknik ini dapat mengakhiri kebutuhan akan suntikan insulin yang menyakitkan dan berpotensi untuk mengobati berbagai kondisi usus, mulai dari obesitas hingga Irritable Bowel Syndrome (IBS).

"Yang bisa saya katakan kepada bakteri non-asli adalah keberuntungan. Mikrobioma usus sangat dinamis dan terus berubah, membuat segalanya lebih sulit bagi bakteri non-asli," kata penulis senior studi Amir Zarrinpar.

Para ilmuwan telah lama mencoba memasukkan bakteri rekayasa genetika ke dalam usus untuk mengobati penyakit, menurut situs Metro, Selasa, 9 Agustus 2022.

Di masa lalu, upaya ini berfokus pada rekayasa strain laboratorium umum E. coli yang tidak dapat bersaing dengan bakteri usus asli di mana itu beradaptasi dengan baik dengan inangnya.

"Ini adalah tantangan bagi bakteri yang tidak pernah hidup di dalam mamalia. Untuk sekarang mereka dimasukkan ke mikrobioma usus dengan semua kondisi yang tidak bersahabat, yang diarahkan untuk mencegah penyerbu bakteri mengambil alih," kata Zarrinpar.

Tim Amerika Serikat mengumpulkan E. coli dari mikrobioma usus manusia dan tikus, menambahkan protein yang disebut BSH (hidrolase garam empedu).

Ini membuat mereka lebih kuat dan bertahan hidup lebih lama di lingkungan usus yang telah lama tidak bersahabat, untuk mengobati penyakit.

"Bakteri dalam tubuh kita disesuaikan dengan masing-masing secara khusus, seperti jenis makanan yang kita makan, tekanan umum yang dialami atau diinduksi tubuh kita, dan latar belakang genetik kita," jelasnya.

Lingkungan yang terus berfluktuasi ini menjadi masalah normal yang merupakan keuntungan besar bagi bakteri asli, menjadikannya kandidat ideal untuk rekayasa.

Para ilmuwan merekayasa bakteri ini untuk menjadi pabrik yang dapat hidup di mikrobioma dan berpotensi menghasilkan obat-obatan.

"Kami tahu E. coli dapat mengambil gen patogen dan menyebabkan penyakit, dan sekarang kami baru menyadari jika kami memasukkan gen yang bermanfaat, itu dapat membantu untuk mengobati penyakit kronis, bahkan mungkin menyembuhkan beberapa di antaranya," kata Zarrinpar.