10 Badai Salju Terbesar Sepanjang Masa, Ini yang Terburuk

Badai salju di Kota New York AS.
Badai salju di Kota New York AS.
Sumber :
  • Yanri Subekti/tvOne AS

VIVA – Tidak dipungkiri adanya peristiwa badai salju yang hebat alias terbesar pasti membawa salju dengan ketebalan lebih dari biasanya. Bagi siapa pun mereka yang pernah tinggal di iklim dingin tentu tahu badai salju dengan baik. 

Terkadang ramalan cuaca memberikan banyak peringatan, tetapi di lain waktu badai ini justru mengejutkan kita. Bajak berjuang untuk menjaga jalan tetap bersih, sekolah ditutup, acara dibatalkan, penerbangan ditunda dan semua orang terjebak menyekop tumpukan barang putih.

Tapi suatu ketika ternyata ada badai salju langka yang melebihi semua perkiraan, dan pastinya memecahkan semua rekor dan menyebabkan kehancuran secara massal (bahkan jika kehancuran itu akan mencair dalam beberapa hari atau minggu). 

Badai salju terbesar ini bisa dipastikan adalah yang terburuk dari yang terburuk. Di mana adanya peristiwa cuaca yang tampak lebih seperti ledakan unsur musim dingin murni daripada kombinasi sederhana dari angin, suhu dan curah hujan.

Badai Salju

Badai Salju

Photo :

Mendefinisikan 10 badai salju "terbesar" bisa jadi rumit. Misalnya, badai salju yang mungkin membuat Kota New York macet total dapat membuat anak-anak sekolah di Moskow pergi ke sekolah dengan mengenakan kaus kaki tambahan.

Tidak hanya itu, ada juga banyak catatan sejarah yang melibatkan orang-orang yang memberi tahu cucu-cucu mereka, "Kamu pikir badai ini buruk? Kamu seharusnya melihat badai yang menjebak kami di kabin kami pada musim dingin ketika saya berusia 11 tahun."

Meskipun demikian, ada beberapa metrik yang dapat kita gunakan untuk menilai tingkat keparahan badai salju, dan ini bukan hanya volume salju. 

Skala Dampak Hujan Salju Timur Laut (NESIS) , dibuat pada tahun 2004 untuk mengkarakterisasi badai salju di Timur Laut AS, mirip dengan bagaimana Skala Fujita menilai tornado dan Skala Saffir-Simpson mengklasifikasikan badai. 

NESIS memperhitungkan berbagai faktor dan menghasilkan satu angka yang menandakan tingkat keparahan badai, biasanya dalam skala dari satu hingga 10 dan terkadang lebih tinggi. NESIS mempertimbangkan bahwa kadang-kadang badai terburuk di Timur Laut melibatkan hujan salju yang relatif kecil hingga tidak terlihat oleh badai-kekuatan angin. 

Beberapa badai lebih buruk daripada yang lain karena mereka berdampak pada daerah perkotaan besar, atau begitu luas sehingga mempengaruhi beberapa daerah perkotaan besar.

Waktu dapat memainkan peran juga. Badai yang menerjang selama jam sibuk di hari kerja dapat mendatangkan malapetaka yang tidak akan terjadi pada Sabtu pagi, dan badai awal yang aneh ketika dedaunan masih menempel di pepohonan dapat menyebabkan kerusakan yang sangat besar.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor tersebut, berikut adalah daftar badai salju terbesar sepanjang masa, tanpa urutan tertentu yang menarik untuk Anda ketahui:

Badai Salju Terbesar

10: Badai Salju Besar tahun 1888, Timur Laut Amerika Serikat

Badai salju

Badai salju

Photo :

Badai Salju Besar tahun 1888, juga dikenal sebagai Badai Putih Besar, mengubur Pantai Timur dari Maryland hingga Maine. Gambar ini menunjukkan George Street di New Brunswick melihat ke utara menuju Albany Street.

Pada 11 Maret 1888, salah satu badai salju terburuk dalam sejarah Amerika melanda Timur Laut. Dalam hal tingkat keparahan badai, yang satu ini memiliki semuanya: salju dalam jumlah besar, suhu dingin dan angin menderu yang melecut salju melayang setinggi 30 hingga 40 kaki (9,1 hingga 12,1 meter). 

Badai itu begitu besar, menutupi seluruh timur laut Amerika Serikat dari New England ke Chesapeake Bay, termasuk wilayah metropolitan utama seperti New York City. Lebih dari 400 orang tewas selama badai, termasuk lebih dari 100 orang hilang di laut.

Badai melanda pada awal Maret dan dimulai sebagai badai hujan yang serius. Dari Minggu malam hingga Senin pagi, suhu turun drastis dan hujan berubah menjadi salju. Pada akhirnya, New York City menerima 55 inci (1,4 meter) salju, menutup kota dan menyebabkan banjir ketika salju mencair. Keen, New Hampshire, mencapai ketinggian 36 inci (0,9 meter) dan New Haven, Connecticut, mencapai ketinggian 45 inci (1,1 meter) .

9: Badai Abad Ini, 1993, Amerika Serikat Bagian Timur

'Badai Abad Ini' pada tahun 1993 menghantam Pantai Timur Amerika Serikat, dan berdampak pada hampir separuh wilayah Amerika Serikat. Pada tahun 1993, badai awal Maret melanda Pantai Timur Amerika Serikat, melepaskan salju dan angin di area yang lebih luas daripada badai lain mana pun dalam sejarah yang tercatat.

Hujan salju besar tercatat dari Kanada timur ke Alabama selatan. Bagian dari 26 negara bagian terkena; kira-kira setengah dari seluruh penduduk AS terpengaruh, termasuk banyak kota besar. Rekor hujan salju sepanjang masa dibuat di lokasi dari Birmingham, Alabama, dan Chattanooga, Tennessee, hingga Asheville, North Carolina. Gunung LeConte, Tennessee, menerima salju setinggi 60 inci (1,5 meter).

Badai ini memecahkan banyak rekor cuaca. Rekor suhu rendah minus 12 derajat Fahrenheit (minus 24,4 derajat Celcius) tercatat di Burlington, Vermont , dan bahkan Pantai Daytona, Florida, merasakan efeknya, dengan suhu terendah 31 derajat Fahrenheit (minus 0,56 derajat Celcius). 

Birmingham, Alabama, menerima lebih dari 17 inci (43 sentimeter) salju, sementara Atlanta dihantam dengan 4 inci (10,2 sentimeter). Total hujan salju diperkuat lebih jauh ke utara - Syracuse, New York, mendapat lebih dari 40 inci (1,02 meter), misalnya. Daerah pegunungan di Appalachian dan Catskills terkena hujan salju paling banyak.

Angin kencang merupakan masalah utama yang menyebabkan kerusakan hingga ke utara hingga Nova Scotia dan hingga ke selatan hingga Florida. Kecepatan angin mencapai 144 mil per jam (231,7 kilometer per jam) di New Hampshire. Dengan menggunakan data gelombang badai dan tekanan barometrik, para ahli meteorologi menilai badai ini dengan nilai 5, atau ekstrem , pada skala NESIS.

8: Badai Salju Kota New York tahun 2006

Mobil-mobil di Prospect Park di Brooklyn tertutup salju setelah badai salju yang memecahkan rekor yang melanda New York City pada 2006. Badai yang melanda New York City 11 Februari 2006, meliputi area yang lebih kecil dari badai salju besar lainnya dan tidak memiliki angin kencang. 

Tapi ketika datang ke hujan salju, ini adalah doozy. Hampir 27 inci (68,5 sentimeter) salju turun di kota - yang pada saat itu satu inci lebih banyak dari rekor hujan salju sebelumnya. Salju mematikan listrik hingga jutaan orang, menghentikan semua bentuk transportasi dan menutup Bandara Internasional Kennedy, La Guardia, dan Newark Liberty.

Stasiun cuaca di Kebun Binatang Central Park New York mencatat total salju 26,9 inci (68,3 sentimeter), yang hanya sedikit dari hujan salju paling banyak yang pernah tercatat dalam sejarah Taman.

7: Kabupaten Lhunze, Tibet, 2008

Tibet dikenal dengan beberapa gunung tertinggi di dunia, termasuk Gunung Everest . Di sana menjadi sangat dingin di musim dingin, tetapi iklimnya umumnya sangat gersang. Beberapa melewati Himalaya tetap dapat dilalui sepanjang tahun karena tingkat hujan salju yang rendah. Oleh karena itu, badai salju yang melanda Kabupaten Lhunze pada bulan Oktober 2008 mengejutkan warganya.

Pejabat China melaporkan kedalaman salju rata-rata 59 inci (1,5 meter). Beberapa desa mengalami salju terus menerus selama 36 jam turun 5 atau 6 kaki (1,52 atau 1,83 meter) di tanah [sumber: China Daily ]. Banyak warga di Lhunze terjebak oleh bangunan yang runtuh atau jalan yang terhalang atau hancur oleh salju yang turun dalam jumlah besar. Tujuh orang tewas, dan lebih dari 144.000 ekor ternak mati dalam badai tersebut. Jalan-jalan ditutup selama berhari-hari ketika kru penyelamat berjuang untuk membersihkannya dan membawa makanan untuk orang-orang yang terjebak oleh badai.

6: Gunung Shasta, California, 1959

Badai Salju keenam

Badai Salju keenam

Photo :

Pada bulan Februari 1959, Gunung Shasta (terlihat di sini dengan formasi awan langka) menerima salju paling banyak yang pernah turun selama satu badai salju terus-menerus di Amerika Utara. 

Antara 13 dan 19 Februari 1959, sekitar 15,7 kaki (4,8 meter) salju turun di Gunung Shasta. Itu adalah salju paling banyak yang pernah turun selama satu badai salju terus-menerus di Amerika Utara hingga saat itu. Rekor itu bertahan hingga awal 1990-an. 

Ahli meteorologi telah menemukan menganalisis badai khusus ini sebagai tantangan karena tidak ada citra satelit atau pengamatan atmosfer. Tetapi sebuah penelitian yang diterbitkan dalam Journal of Operational Meteorology menentukan melalui catatan lokal bahwa selama badai tahun 1959, salju turun terus menerus selama enam hari, rata-rata 2,6 kaki (80 sentimeter) per hari di Old Ski Bowl. Jalan gunung ditutup dan salju melayang setinggi 24 kaki (7,3 meter) adalah hal biasa.

Salju besar ??sekitar 4,1 kaki (1,25 meter) juga turun di kota Gunung Shasta, yang ketinggiannya sekitar 6.302 kaki (1.921 meter) lebih rendah dari Old Ski Bowl. Salju menyebabkan kerusakan struktural pada bisnis lokal di Gunung Shasta, dan transportasi lokal terhenti selama berhari-hari.

5: Badai Salju Kanada Timur tahun 1971

Badai Salju kelima

Badai Salju kelima

Photo :

Begitu banyak salju turun selama badai salju Kanada tahun 1971, rumah-rumah ditutupi hingga atapnya oleh salju. Bahkan pertandingan hoki Montreal Canadiens-Vancouver Canucks dibatalkan.

Maret ini nor'easter melanda bagian timur Kanada 3 Maret hingga 5 Maret 1971, menciptakan kondisi badai salju klasik di seluruh. Dalam waktu 24 jam, Montreal diselimuti salju setinggi 16,8 inci (43,2 sentimeter) . Beberapa daerah di Quebec menerima sebanyak 32 inci (80 sentimeter) .

Tapi bukan hanya salju yang membuat kota-kota Kanada ini bertekuk lutut. Badai ini menghasilkan angin kencang yang menghempaskan salju ke udara dan menghilangkan jarak pandang. Pekerja dan sekolah dipulangkan lebih awal, dan karena kondisinya yang mengerikan, banyak orang terdampar di jalan, di bar, dan di kantor mereka. Kondisi tersebut, dikombinasikan dengan suhu dingin, mengakibatkan lebih dari 30 kematian . Bahkan pertandingan hoki Montreal Canadiens-Vancouver Canucks dibatalkan .

4: Badai Salju Iran tahun 1972

Badai salju melanda Iran 3 Februari 1972 , menewaskan lebih dari 4.000 orang dan meratakan 200 desa. Badai, yang berlangsung selama lima hari, menutupi hampir seluruh Iran dengan salju. Di beberapa daerah, salju sangat dalam hingga 26 kaki (8 meter) sehingga benar-benar mengubur warga. Di Iran selatan, setidaknya 4.000 penduduk desa dari daerah Ardekan dilaporkan terjebak atau terkubur, menjadikannya badai salju paling mematikan dalam sejarah .

Alasan mengapa begitu banyak orang meninggal bervariasi. Suhu harian anjlok menjadi sekitar minus 13 derajat Fahrenheit (minus 25 derajat Celcius). Selain itu, banyak orang yang terjebak di daerah pedesaan akhirnya kehabisan makanan dan air bersih, atau mereka membeku karena tidak memiliki pemanas.

3: Salju Besar tahun 1717, New England

Salju Besar tahun 1717 mungkin adalah yang terburuk yang melanda Inggris Kolonial. Meskipun ada catatan buruk dari waktu itu, kita tahu badai ini mendatangkan malapetaka dan membunuh banyak ternak dan membuat perjalanan tidak mungkin dilakukan selama berbulan-bulan. 

Salju Besar tahun 1717 benar-benar serangkaian empat badai dalam 11 hari yang melanda secara berurutan pada akhir Februari dan awal Maret 1717. Tidak ada yang yakin seberapa luas efeknya, karena pencatatan di kolonial New England tidak merata. Salju tebal tercatat sampai ke Philadelphia, tetapi Boston terkena paling parah.

Musim dingin itu sudah bersalju, dengan laporan salju setinggi 5 kaki (1,5 meter) sudah ada di tanah ketika Salju Besar dimulai. Tiga atau 4 kaki lagi (91,4 atau 122 sentimeter) ditambahkan ke total itu. Cotton Mather melaporkan 16 kaki (4,8 meter) melayang di padang rumput domba, dan rumah-rumah berlantai satu "benar-benar tertutup salju."

Kebun-kebun rusak berat, dan ternak rusa, domba, kuda, dan sapi mati dalam jumlah besar . Beberapa kolonis memiliki lumbung; beberapa terpaksa membawa hewan ke rumah mereka untuk melindungi mereka dari badai.

Hujan salju yang begitu besar akan menghantam keras di era mana pun. Tetapi pada saat seseorang hanya dapat melakukan perjalanan dengan menunggang kuda atau berjalan kaki, ketika tidak ada metode penghilangan salju di luar sekop dan punggung yang kuat tersedia, dan ketika banyak komunitas kecil berjuang dalam kondisi musim dingin yang biasa, Salju Besar menghantam dengan sangat keras. Jalan sulit untuk dilalui hingga bulan Maret . Sebenarnya, tidak ada yang bisa dilakukan di jalanan kecuali menunggu cuaca yang lebih hangat untuk mencairkan salju.

2: Buffalo Blizzard tahun 1977

Meskipun terbiasa dengan salju, Buffalo tidak dapat menangani apa yang dilemparkan Ibu Alam padanya pada tahun 1977. Garda Nasional harus dipanggil untuk membantu menghilangkan salju.

Pada hari Kamis, 27 Januari 1977, Dinas Cuaca Nasional mengeluarkan peringatan badai musim dingin untuk daerah tersebut. Tetapi pada 28 Januari, keadaan memburuk dan tidak ada yang tahu seberapa buruk yang akan mereka dapatkan. 

Kerbau telah menerima salju yang signifikan pada bulan November, 31,3 inci (79,5 sentimeter); pada bulan Desember, 60,7 inci (1,5 meter); dan dalam 27 hari pertama bulan Januari, 59,1 inci (1,5 meter) jatuh. Pada 28 Januari, angin bertiup antara 45,9 dan 68,9 mil per jam (74 dan 111 kilometer per jam), membawa angin dingin hingga minus 59,8 derajat Fahrenheit (minus 51 derajat Celcius). Salju besar-besaran menelan rumah-rumah .

Salju dan angin kencang membuat jalan tidak terlihat dan menghalangi jalan. Polisi melarang semua kendaraan dari jalan hanya mobil salju yang digunakan untuk berkeliling. Badai yang sangat dingin membuat orang-orang terdampar di tempat kerja, sekolah, atau, lebih buruk lagi, di mobil mereka. Garda Nasional harus dipanggil untuk membantu menghilangkan salju. Kondisi ini (dan jujur ??saja, Kerbau sudah terbiasa dengan salju) menyebabkan 29 kematian. Efek badai terasa di Kanada dan sejauh timur hingga Watertown, New York.

1: Badai Salju Texas Hebat tahun 2021

Kendaraan bergerak merangkak di jalan yang tertutup salju di Houston, Texas, setelah badai salju langka menyelimuti seluruh negara bagian pada Februari 2021, menyebabkan lebih dari 2,5 juta pelanggan tanpa listrik dan air.

Banyak kota dan negara bagian terbiasa dengan cuaca musim dingin yang buruk. Tapi tidak Texas. Jadi ketika front dingin Arktik yang kuat melewati negara bagian 14 Februari 2021, orang Texas tidak siap untuk apa yang terjadi selanjutnya.

Setelah suhu dingin menetap, salju dan hujan es mulai turun. Meskipun jumlah salju yang turun tidak terlalu signifikan sebagian besar wilayah South-Central Texas mendapat sekitar satu inci (2,5 sentimeter) sementara daerah di dekat I-35 memiliki antara 3 dan 8 inci (7,6 dan 20,3 sentimeter) jalan dengan cepat menjadi tidak dapat dilalui.

Temperatur turun hingga belasan atau satu digit, dengan angin dingin hingga satu digit atau bahkan di bawah nol. Lebih banyak curah hujan musim dingin, termasuk salju dan hujan es, berlanjut di sepanjang pantai Texas . Houston melaporkan suhu 13 derajat Fahrenheit (minus 10 derajat Celcius); Galveston memiliki suhu terendah 20 derajat Fahrenheit (minus 6,6 derajat Celcius); dan College Station mencapai 5 derajat Fahrenheit (minus 15 derajat Celcius).

Kombinasi es dan dingin yang ekstrem menyebabkan pemadaman listrik yang meluas di seluruh negara bagian yang berlangsung selama beberapa hari. Sebuah survei yang dilakukan oleh University of Houston Hobby School of Public Affairs menetapkan bahwa lebih dari dua pertiga, atau 69 persen, warga Texas kehilangan listrik di beberapa titik antara 14 Februari dan 20 Februari. Hampir setengah dari penduduk negara bagian, atau sekitar 49 persen, kehilangan air yang mengalir. Badai tersebut menyebabkan sedikitnya 210 kematian, dan Federal Reserve Bank of Dallas memperkirakan kerugian keuangan negara bagian terkait badai antara $80 miliar dan $130 miliar.

Apa yang menyebabkan badai salju?

Badai salju terjadi ketika udara yang sangat dingin (suhu di bawah titik beku) bertemu dengan udara hangat, menciptakan salju. Ini menciptakan ketegangan atmosfer, yang menghasilkan catatan angin berkecepatan tinggi Phenomena.org .

Mengapa badai salju sangat berbahaya?

Badai salju biasanya menampilkan campuran hujan salju yang menyilaukan, yang membatasi jarak pandang, dan angin yang sangat kencang, yang menciptakan suhu yang sangat dingin dan angin dingin. Efek ini dapat menyebabkan kondisi jalan yang berbahaya dan menyebabkan kecelakaan besar. Mereka juga dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti radang dingin dan hipotermia.

Apa badai salju terburuk?

Badai salju Iran tahun 1972 dianggap sebagai badai salju paling mematikan dalam sejarah.
Apa yang terjadi dalam Badai Salju Iran tahun 1972?
Badai salju paling mematikan yang pernah tercatat melanda Iran pada Februari 1972, menewaskan lebih dari 4.000 orang dan meratakan 200 desa. Badai, yang berlangsung selama tujuh hari, menumpahkan salju setinggi 26 kaki (8 meter) di beberapa daerah di wilayah barat laut, tengah dan selatan Iran, kira-kira seukuran Yunani.

Berapa salju paling banyak yang pernah tercatat dalam satu hari?

Hujan salju terberat yang pernah tercatat dalam periode 24 jam di AS terjadi pada 14 dan 15 April 1921 di Silver Lake, Colorado. Selama satu hari ini, salju setebal 6,3 kaki jatuh ke tanah menurut Weather.com .