Harga Paket Streaming Disney+ Diumumkan Naik

Layanan streaming Disney+.
Layanan streaming Disney+.
Sumber :
  • Korea Times

VIVA Tekno – Walt Disney Co mengatakan pada 10 Agustus kemarin bahwa mereka akan menaikkan harga untuk pelanggan streaming di Amerika Serikat bagi user yang ingin menonton Disney+ tanpa iklan.

Kenaikan ini disebabkan karena lebih banyaknya pengguna beralih ke layanan terbaik dalam streaming, menurut CEO Disney+ Bob Chapek.

Kenaikan harga terkait dengan program baru yang akan diluncurkan Disney pada bulan Desember untuk pelanggan di negeri Paman Sam. Layanan dasar Disney+ masih berharga US$7,99 (Rp117 ribu) per bulan.

Mulai bulan Desember, layanan dasar itu akan menjalankan iklan. Jadi pelanggan yang tidak menginginkan iklan harus meningkatkannya ke layanan premium yang dimulai dari US$10,99 (Rp161 ribu) per bulan, naik 37,5 persen dari harga saat ini.

Sementara paket tahunan akan dikenakan biaya US$109,99 (Rp1,6 juta), menurut situs The Star, Jumat, 12 Agustus 2022.

"Kami berharap layanan dengan iklan menjadi populer dan kami juga berharap beberapa orang ingin tetap streaming bebas iklan," kata Kepala Keuangan Christine McCarthy.

Netflix vs Disney Plus.

Netflix vs Disney Plus.

Photo :
  • The EYE

Paket streaming paling populer Netflix di AS dibanderol dengan harga US$15,50 (Rp227 ribu) per bulan, dan paket top-of-the-line US$20 (Rp293 ribu) per bulan.

Itu mengikuti kenaikan tarif untuk membantu membayar program Netflix Original yang menjadi lebih penting sejak Disney menarik program dan film klasiknya dari Netflix setelah perjanjian lisensi antara perusahaan berakhir.

Disney mengatakan telah menambahkan 14,4 juta pelanggan ke layanan streaming Disney+ pada kuartal fiskal April-Juni.

Secara total, pelanggan semua layanan streaming Disney, termasuk Hulu dan ESPN+ berjumlah sekitar 221 juta, menempatkan raksasa hiburan itu sedikit di depan Netflix dalam perang streaming.

Pada akhir Juni, Netflix telah mengumpulkan 220,7 juta pelanggan setelah kehilangan hampir satu juta pelanggan pada kuartal terakhir.

Disney mengatakan langganan berbayar untuk Disney+ tumbuh sebesar 31 persen, sebagian besar secara internasional, dibandingkan waktu yang sama pada tahun lalu.

Tetapi pertumbuhan pendapatan tidak sekuat itu karena adanya kerugian operasional dari biaya pemrograman dan produksi, teknologi dan pemasaran yang lebih tinggi.

Penjualan streaming Disney yang tumbuh dikombinasikan dengan bisnis taman hiburan yang pulih setelah penutupan era pandemi, membuat raksasa hiburan yang berbasis di Burbank, California itu mengalahkan ekspektasi Wall Street.