Pandemi COVID-19 Bikin Orang Nyaman Kerja dari Jarak Jauh, Masa Sih?

Ilustrasi pekerjaan.
Ilustrasi pekerjaan.
Sumber :
  • Freepik/mindandi

VIVA – Perusahaan rintisan atau startup yang bergerak di bidang penyediaan jasa solusi konten dan pemasaran digital berbasis crowdsourcing, Sribu, mengungkapkan bahwa masa depan sektor freelancing, atau pekerjaan yang tidak terikat kontrak jangka panjang, di Indonesia semakin cerah.

Hal ini dipicu oleh transformasi dunia HR di masa pandemi COVID-19 dua tahun terakhir yang semakin #HumanFriendly. Besarnya potensi industri freelancing yang akan terus bertumbuh ini memerlukan platform dan infrastruktur pendukung yang memungkinkan terciptanya ekosistem yang kondusif untuk semua pihak yang terlibat.

"Situasi pandemi telah mengakselerasi pengadopsian sistem kerja jarak jauh (remote working) dan proses kerja digital yang semakin diterima secara luas, baik dari sisi pelaku usaha maupun pekerja," kata Pendiri dan Kepala Eksekutif Sribu Ryan Gondokusumo, Sabtu, 14 Mei 2022.

Biro Pusat Statistik atau BPS mencatat adanya peningkatan jumlah pekerja paruh waktu atau freelancer. Per Agustus 2020, terdapat setidaknya 33,34 juta orang Indonesia yang bekerja secara paruh waktu atau sebagai freelancer, meningkat sebesar 4,32 juta atau setara dengan 26 persen dibanding tahun sebelumnya.

Menilik lebih jauh terkait potensi bisnis di sektor freelancing, Ryan melihat bagaimana sektor freelancing di Indonesia telah mengalami perkembangan yang positif dan cukup menjanjikan selama 10 tahun terakhir.

Hal ini terlihat dari pertumbuhan jumlah freelancer dan jumlah klien/perusahaan yang menggunakan jasa freelancer melalui platform Sribu. "Selain itu, kami juga secara konsisten membukukan pertumbuhan pendapatan rata-rata 15 persen per tahun," ujarnya.

Dari sisi suplai misalnya, Ryan memandang peminat freelancer akan terus meningkat seiring semakin nyamannya orang bekerja dengan sistem kerja jarak jauh yang lebih fleksibel dan #HumanFriendly. Dari sisi permintaan, pelaku usaha akan semakin terbuka dengan berbagai opsi perekrutan.