Ini Dia Urutan Negara Dengan Penderita Diabetes Terbesar

Ilustrasi obat suntik diabetes
Ilustrasi obat suntik diabetes
Sumber :
  • People

VIVA Tekno – Angka yang dikumpulkan oleh Our World In Data, menggunakan data dari International Diabetes Federation (IDF), menganalisis persentase penderita diabetes antara usia 20 dan 79 tahun di 211 negara.

Satgas BLBI Sita Tanah Obligor Bank PDFCI Seluas 3,6 Hektare di Cianjur

Hasilnya, Pakistan menempati urutan teratas, dengan sekitar 31 persen populasi memiliki kondisi tersebut, diikuti oleh Polinesia Prancis, gugusan pulau di Pasifik Selatan (25,2 persen) dan Kuwait (24,9 persen).

Meskipun diet kaya biji-bijian, yogurt, buah-buahan dan sayuran, penelitian telah menunjukkan bahwa orang-orang di Pakistan dan negara-negara lain di Timur Tengah dan Asia Selatan secara genetik lebih resisten terhadap insulin, yang meningkatkan kemungkinan mengembangkan kondisi tersebut.

Dapat Penghargaan Tokoh Kedaulatan Negara, Prabowo: Ini untuk Prajurit TNI-Polri
Ilustrasi diabetes

Ilustrasi diabetes

Photo :
  • Pixabay/ tumisu

Selain itu, penelitian telah menunjukkan bahwa hanya lebih dari seperempat orang dewasa Pakistan yang aktif secara fisik, dan tingkat diabetes lebih tinggi di daerah perkotaan Pakistan daripada pedesaan.

Tanda Diabetes, Bisa Dilihat dari Kondisi Kulitnya

AS, sementara itu, berada di peringkat 59 dalam skala, dengan satu dari 10 penderita diabetes di negara tersebut.

Diabetes adalah kondisi kronis yang memengaruhi cara tubuh mengubah makanan menjadi energi. Biasanya, tubuh memecah makanan menjadi glukosa, sejenis gula, dan melepaskannya ke aliran darah. Ini meningkatkan gula darah, yang memicu pankreas untuk melepaskan insulin.

Namun, pada diabetes, tubuh tidak membuat cukup insulin, yang menyebabkan terlalu banyak gula darah yang tertinggal di aliran darah.

Pada tahun 2021, 537 juta orang dewasa di seluruh dunia menderita diabetes, menurut IDF. Angka ini meningkat 16 persen (74 juta) dari tahun 2019. Secara global, lebih dari 90 persen penderita diabetes memiliki tipe 2, yang berkembang sebagai akibat dari obesitas, pola makan yang buruk, gaya hidup yang tidak banyak bergerak, dan riwayat keluarga.

Ilustrasi makan makanan junk food.

Ilustrasi makan makanan junk food.

Photo :
  • U-Report

IDF memperkirakan bahwa satu dari sepuluh orang dewasa di seluruh dunia saat ini hidup dengan diabetes. Jumlah total diperkirakan meningkat menjadi 643 juta (11 persen) pada tahun 2030 dan menjadi 783 juta (12,2 persen) pada tahun 2045.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, diabetes adalah penyebab kematian terbesar pada tahun 2019, merenggut 1,5 juta jiwa.

Sebuah studi komparatif global yang diterbitkan dalam Ulasan Obesitas menunjukkan bahwa peningkatan penjualan per kapita makanan dan minuman ultra-olahan dikaitkan dengan indeks massa tubuh (BMI) yang lebih tinggi. Gula dan garam adalah makanan pokok lain yang dapat meningkatkan risiko diabetes.

Tinjauan yang diterbitkan bulan lalu di jurnal BMJ, misalnya, mengaitkan konsumsi gula tambahan yang tinggi dengan 45 hasil kesehatan negatif. Ini termasuk diabetes, asam urat, obesitas, tekanan darah tinggi, serangan jantung, stroke, kanker, asma, kerusakan gigi, depresi, dan kematian dini.

Survei Kesehatan untuk Inggris 2021 menemukan bahwa 64 persen orang berusia 45 hingga 74 tahun di negara tersebut kelebihan berat badan atau obesitas. Data yang sama menunjukkan 28 persen orang dianggap obesitas. Angka ini meningkat dari 15 persen pada tahun 1993.

Faktor makanan, seperti konsumsi garam dan gula, juga dapat dikaitkan dengan angka ini. 

Inggris turun lebih rendah lagi, pada urutan 136, dengan tingkat diabetes 6 persen. Negara dengan tingkat diabetes terendah adalah Benin, negara Afrika Barat, di mana hanya 1 persen dari populasi yang memiliki kondisi tersebut. Ini bisa jadi karena demografi negara.

Benin sebagian besar berpenghasilan rendah dan pedesaan, dengan hampir 10 persen rumah tangga tidak aman pangan dan hampir sepertiga anak di bawah 5 tahun menderita kekurangan gizi, menurut Program Pangan Dunia.

Lebih dari 70 persen populasi bekerja di bidang pertanian, membuat mereka kurang banyak bergerak dibandingkan orang dewasa di AS atau Inggris.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya