Padamaran, Santapan Kue Tradisional Jambi saat Berbuka Puasa Ramadan 

Intan pembuat Padamaran, kue tradisional khas Jambi
Intan pembuat Padamaran, kue tradisional khas Jambi
Sumber :
  • Syarifuddin Nasution (Jambi)

VIVA Kuliner - Puasa Ramadan merupakan suatu ibadah yang sangat ditunggu-tunggui umat Islam. Di bulan Ramadah ini pula umat muslim mencari pahala sebanyak-banyaknya dalam menjalankan perintah Allah SWT.

Sebagai umat muslim, di bulan Ramadhan tentunya sangat diwajibkan berpuasa hingga waktu magrib. Untuk berbuka puasa, umat muslim biasanya masak aneka makanan yang sesuai selera, namun ada juga yang membeli makanan kue atau takjil ke pasar. 

Seperti di Jambi, meski banyaknya masyarakat jual kue menu jelang buka puasa, ada kue yang sangat unik yakni Padamaran, kue tradisonal khas Jambi yang hanya ditemukan sekali setahun saat bulan Ramadan. Rasanya enak dan nikmat. 

Padamaran, kue khas Jambi

Padamaran, kue khas Jambi

Photo :
  • Syarifuddin Nasution (Jambi)

Racikan masakan Padamaran pakai daun pisang, yang awalnya dicetak bulat lalu dimasukkan Padamaran yang sudah diolah pakai tepung dan setelah itu dikukus selama 10 menit di atas api. Kemudian setelah matang, Padamaran baru siap disajikan. 

Intan, warga Desa Mudung Darat, Kecamatan Maro Sebo, Kabupaten Muaro Jambi, merupakan pembuat kue Padamaran setiap hari saat di bulan Ramadan dan omset penjualan cukup lumayan karena Padamaran selalu dipesan masyarakat. 

"Saya masak Padamaran yang merupakan kue tradisional khas Jambi untuk dijual ke masyarakat saat jelang berbuka puasa," ujar Intan, Sabtu (1/4).

Halaman Selanjutnya
img_title