Jangan Sepelekan Nyeri Perut, Bisa Jadi Gangguan Pankreas

Ilustrasi sulit kentut.
Ilustrasi sulit kentut.
Sumber :
  • Pixabay/pexels

VIVA – Pankreas adalah salah satu organ tubuh yang memiliki peranan penting untuk menjalankan fungsi dari endokrin dan eksokrin. Endokrin bertugas mengeluarkan hormon insulin kemudian akan mengubah gula menjadi sumber energi bagi tubuh. Sedangkan eksokrin adalah kelenjar yang berfungsi mengeluarkan enzim, seperti misalnya kelenjar lendir, kelenjar minyak, kelenjar air mata, dan sebagainya.

Dr. Fajar Firsyada, Sp.B(k)BD – Dokter Spesialis Bedah Digestif dari Rumah Sakit Awal Bros Bekasi Barat menjelaskan bahwa penyakit pankreas terjadi akibat adanya gangguan fungsi endokrin atau eksokrin dari organ pankreas.

“Apabila ada gangguan endokrin pankreas, salah satunya adalah insulin yang menyebabkan penyakit diabetes mellitus dan bilamana terjadi gangguan fungsi eksokrin dapat menimbulkan penyakit seperti pankreastitis,” ujar Fajar dalam rilis RS Awal Bros Bekasi Barat, Kamis, 20 Desember 2018.

Penyebab dan gejala penyakit pankreas sendiri tergantung pada jenis penyakit pankreas, seperti diabetes mellitus (DM) apabila terdapat keluhan klasik 3P (poliuri, polidipsi, polifagi). Poliuri adalah sering berkemih terutama pada malam hari, polidipsi adalah rasa haus terus menerus, dan polifagi adalah makan yang berlebihan.

Selain itu, pada pemeriksaan laboratorium terdapat peningkatan kadar gula darah puasa dan peningkatan Hba1c.

Kemudian pankreastitis apabila ditandai dengan nyeri pada perut khususnya di daerah epigastrium dan ditandai dengan peningkatan kadar amilase dan lipase darah.

Untuk menghindari atau mencegah penyakit pankreas ini, Fajar menyarankan untuk membatasi atau mengurangi makanan yang tinggi karbohidrat atau gula, sehingga beban kerja pankreas tidaklah berat.