Jangan Asal, Dokter Beri Tips Pilih Wadah Plastik Aman

Ilustrasi kemasan plastik
Ilustrasi kemasan plastik
Sumber :
  • Pixabay/pexels

VIVA – Wadah dari bahan plastik kerap dipilih untuk menjadi tempat makan dan minum. Selain praktis, bahan plastik sangat disukai karena ringan, mudah dibawa, dan terkadang memiliki bentuk yang menarik.

Alih-alih tertarik dengan segala bentuk kepraktisan wadah plastik, bahaya kesehatan dapat mengintai jika tak jeli memilih dan menyimpan dengan tepat. Ya, perawatan dan proses memilih wadah plastik untuk makan dan minuman ini tak bisa asal.

"Memilih bahan plastik yang aman, pertama bahan pembuatannya tidak mengandung BPA (bisphenol A), itu biasanya ada tulisan di bagian bawah wadah BPA free. Menandakan bahan itu tidak ada BPA. Karena bisa membahayakan sehingga tidak diperkenankan," ujar praktisi medis, dr. Ririn Farabi, MKK, dalam acara Hidup Sehat, tvOne baru-baru ini.

ilustrasi daur ulang plastik.
Photo :
  • U-Report

ilustrasi daur ulang plastik.

Tanda kedua yang patut dilihat saat memilih wadah plastik adalah tanda segitiga. Biasanya di dalam tanda tersebut tercatut angka, di mana harus tertera 5. Hal itu menunjukkan boleh dipakai sebagai wadah makan dan minum.

"Selanjutnya tanda food grade. Simbolnya sendok dan garpu atau tempat minum dan garpu," imbuhnya.

Setelah memilihnya, wadah plastik juga harus disimpan dengan tepat. Dianjurkan menyimpan di ruangan yang tak berdekatan dengan aroma menusuk karena dapat memicu wadah menjadi berbau. Serta, ketahui saat wadah makanan sudah tak layak lagi digunakan.