Ketahui Penyebab Gula Darah Naik Bagi Non-Diabetes

Diabetes
Diabetes
Sumber :
  • Times of India

VIVA – Mereka yang didiagnosis dengan diabetes tipe 1 atau tipe 2 tahu bahwa kadar gula darah mereka berfluktuasi secara drastis, dan mereka perlu memantaunya secara teratur agar tetap terkendali.

Namun kadar gula darah juga dipengaruhi oleh aktivitas sehari-hari, sehingga naik turunnya gula darah adalah hal biasa bahkan pada mereka yang tidak terdiagnosis kondisi tersebut. Ini menjadi masalah ketika tetap tinggi secara konsisten.

Tingkat gula darah tinggi atau hiperglikemia disebut sebagai suatu kondisi di mana ada terlalu banyak glukosa dalam darah. Pada non-diabetes, dapat disebabkan oleh faktor-faktor seperti stres atau kondisi kronis lainnya, demikian dilansir dari Times of India. 

Bahkan jika orang tersebut tidak didiagnosis menderita diabetes, sangat penting untuk mengelola kadar gula darah. Kadar gula darah tinggi yang terus-menerus dapat mempersulit tubuh untuk sembuh, meningkatkan risiko infeksi dan mungkin berdampak jangka panjang pada organ lain seperti mata dan ginjal. 

Seiring waktu, itu juga dapat meningkatkan risiko serangan jantung dan stroke. Jika kadar glukosa puasa antara 100-125 mg/dL atau lebih dari 180 mg/dL satu sampai dua jam setelah makan, kondisi itu disebut hiperglikemia.

Beberapa faktor dapat menyebabkan gula darah tinggi pada pasien non-diabetes. Beberapa yang paling umum adalah:

Sindrom Ovarium Polikistik

Kondisi ini menyebabkan ketidakseimbangan hormon pada wanita yang termasuk dalam usia reproduksi. Ini dapat menyebabkan produksi testosteron, insulin, dan sitokin yang tinggi. Bahkan mereka resisten insulin dan tidak dapat menggunakan semua glukosa dalam darah untuk menghasilkan energi.

Stres

Ilustrasi stres

Ilustrasi stres

Photo :
  • Times of India

Stres yang tidak dikelola dapat menyebabkan lonjakan tingkat hormon seperti kortisol dan adrenalin. Mereka pada gilirannya meningkatkan kadar gula darah, yang merupakan respons alami yang sempurna terhadap tekanan emosional yang dialami seseorang.

Infeksi

Segala jenis infeksi juga meningkatkan kadar hormon stres kortisol. Hormon ini menghalangi kemampuan insulin untuk menghilangkan kelebihan glukosa dari aliran darah, menghasilkan kadar gula darah tinggi yang konstan.

Obat-obatan

Obat-obatan

Obat-obatan

Photo :
  • Times of India

Obat-obatan tertentu seperti dopamin dan norepinefrin, imunosupresan seperti tacrolimus dan siklosporin, dan kortikosteroid dapat mengaktifkan enzim dalam darah yang dapat menjaga kadar gula darah tetap meningkat. Tubuh merasa sulit untuk menghasilkan energi dan orang tersebut merasa lelah sepanjang waktu.

Obesitas

Kelebihan sel lemak membuat tubuh resisten terhadap insulin. Ini juga membuat sulit untuk menghilangkan glukosa dari darah dan menggunakannya untuk menghasilkan energi.

Sementara itu gejala hiperglikemia non-diabetes mirip dengan hiperglikemia diabetes. Mereka termasuk:
Rasa haus yang berlebihan

- Sering buang air kecil
- Penglihatan kabur
- Mual dan muntah
- Sakit perut
- Kelelahan
- Sakit kepala

?Tips untuk mengatur kadar gula darah

Ilustrasi tidur.

Ilustrasi tidur.

Photo :
  • Unsplash

Kebiasaan gaya hidup yang tidak sehat merupakan penyebab utama gula darah tinggi pada pasien non diabetes. Pola makan yang buruk dan kurangnya aktivitas fisik adalah kontributor utama. 

Melewatkan waktu makan, kekurangan makanan bergizi, waktu makan yang tidak menentu dan kurangnya aktivitas fisik sering mengakibatkan kadar gula darah tinggi. Selain itu, stres dan kebiasaan tidur yang buruk juga berperan di dalamnya. 

Untuk mengelola kadar gula darah, sangat penting untuk mengatur aktivitas Anda sehari-hari. Gaya hidup sehat dapat membuat Anda tetap sehat.