China Deteksi Varian Baru Omicron, Diduga Picu Lonjakan Kasus COVID-19

Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.
Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.
Sumber :
  • pexels/Edward Jenner

VIVA – Kasus COVID-19 yang sempat melonjak akibat munculnya Omicron memberi kabar baik bagi dunia. Meski begitu, nampaknya virus ini masih belum menyerah dengan menambah kekhawatiran usai China kembali menemukan varian teranyar yang diduga dapat memicu lonjakan kasus mendatang.

Saat dunia masih memerangi varian Omicron BA.2 yang sangat menular, China kembali melaporkan bahwa pejabat kesehatan di negara tersebut mulai mendeteksi subtipe baru dari varian omicron. Menurut laporan utama, subtipe baru itu tidak cocok dengan laporan sebelumnya yang menyebabkan virus corona di China maupun yang dikirimkan ke GISAID.

Tidak Ada Koneksi Dengan XE Mutan yang Baru Terdeteksi

Dikutip dari laman The Health Site, bicara tentang asal usul subtipe, para ahli telah menyatakan bahwa subtipe ini diyakini telah berevolusi dari strain BA.1.1 dari varian Omicron. Lantas, apakah subtipe baru Omicron mirip dengan mutan XE yang baru terdeteksi yang telah dilaporkan dari Inggris? Para ahli menepisnya dan menyebut ini adalah varian baru yang berbeda.

"Subtipe baru yang ditemukan di China tidak terkait dengan 'XE' mutan COVID-19 baru dari varian Omicron yang diperingatkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO)," tulis laporan tersebut.

Menurut laporan, subtipe baru Omicron telah diidentifikasi di Suzhou. Suzhou di Provinsi Jiangsu, Tiongkok timur, yang berbatasan dengan Shanghai, menemukan pasien penyakit virus corona yang dikonfirmasi terinfeksi dengan mutasi VOC/Omicron varian BA.1.1.

Ilustrasi COVID-19/virus corona

Ilustrasi COVID-19/virus corona

Photo :
  • Freepik

Varian virus itu tidak teridentifikasi pada jenis yang sebelumnya ditemukan di seluruh dunia. Sehingga para pakar khawatir varian ini menimbulkan ancaman baru terhadap situasi yang sudah berbahaya di wilayah tersebut, laporan tersebut dikatakan.

China Lawan Lonjakan COVID-19

Sementara itu, China mencatat 13.000 kasus infeksi baru dalam 24 jam terakhir, lonjakan tertinggi kedua selama wabah baru-baru ini. Negara ini saat ini berada dalam cengkeraman varian Omicron yang sangat bermutasi dari COVID-19 yang mendorong lonjakan kasus harian. Membawa lebih dari 30 mutasi pada protein lonjakannya, varian Omicron dari COVID-19 adalah varian dominan saat ini di seluruh dunia, yang telah berhasil menggantikan varian delta di banyak negara.

Setelah mengalami lonjakan besar dalam kasus harian, China pekan lalu menerapkan penguncian bertahap di ibu kota terbesarnya, Shanghai. Kota ini adalah rumah bagi lebih dari 26 juta orang yang saat ini berada di bawah penguncian ketat. Menurut laporan, orang hanya diizinkan keluar jika mereka memiliki keadaan darurat medis atau untuk dites untuk infeksi COVID-19.