Jumlah Kasus Hepatitis Anak AS Meningkat Menjadi 180

Ilustrasi hepatitis pada anak
Ilustrasi hepatitis pada anak
Sumber :
  • The Sun

VIVA –  CDC (Centers for Disease Control and Prevention) mengatakan 180 anak di Amerika Serikat telah didiagnosis dengan hepatitis akut yang tidak dapat dijelaskan, naik dari 109 kasus 2 minggu lalu. Sebagian besar dari kasus yang baru dihitung itu adalah pasien "retrospektif", kata CDC dalam pembaruan Rabu tentang wabah tersebut.

“Sejak penyelidikan CDC melihat pasien yang dilaporkan kembali ke Oktober 2021, sebagian besar dari angka-angka ini melibatkan pasien yang baru saja dilaporkan, daripada kasus hepatitis baru – jadi tidak semuanya baru-baru ini, dan beberapa mungkin akhirnya tidak terkait dengan penyakit ini,” kata agensi.

Kasus-kasus tersebut berasal dari 36 negara bagian dan teritori selama 7 bulan terakhir. Lima anak telah meninggal karena penyakit itu, tetapi tidak ada sejak Februari lalu, kata CDC. Badan tersebut mengatakan 9% dari anak-anak membutuhkan transplantasi hati , turun dari 15% pada 5 Mei.

CDC, bersama dengan kelompok kesehatan internasional, masih berusaha menemukan penyebab wabah di seluruh dunia. Adenovirus, yang sebagian besar merupakan virus pernapasan, telah terdeteksi pada sekitar separuh anak-anak dan terus menjadi "pemimpin yang kuat," kata CDC.

Penyebab potensial lainnya sedang diselidiki, termasuk SARS -CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, kata CDC melansir dari laman webmd.

“Penting untuk dicatat bahwa hepatitis parah pada anak-anak masih jarang terjadi. Namun, kami mendorong orang tua dan pengasuh untuk mewaspadai gejala hepatitis – terutama penyakit kuning , yang menguningnya kulit atau mata – dan untuk menghubungi penyedia layanan kesehatan anak mereka jika ada kekhawatiran,” kata CDC.

Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan 348 kasus hepatitis anak telah diidentifikasi di 20 negara.