4 Sayuran Terbaik untuk Dikonsumsi Setelah Usia 50 Tahun

Brokoli.
Brokoli.
Sumber :
  • U-Report

VIVA Livestyle – Sayuran memang selalu menjadi yang teratas sebagai rekomendasi makanan favorit para ahli diet. Sayuran menyediakan vitamin, mineral, fitonutrien, senyawa penangkal penyakit lainnya, karbohidrat, dan protein. 

Meningkatkan konsumsi sayuran, terutama konsumsi sayuran hijau, direferensikan berulang kali melalui penelitian dan oleh para ahli gizi sebagai cara utama untuk meningkatkan kesehatan Anda, termasuk di usia 50-an dan seterusnya. 

Di sini kita melihat lebih dekat sayuran hijau ini dan cara-cara untuk meningkatkan asupan untuk membantu Anda menjalani hidup sepenuhnya di tahun-tahun berikutnya, dilansir dari laman eatthis .

Perempuan usia diatas 50 tahun

Perempuan usia diatas 50 tahun

Photo :
  • eatthis

Bayam

Bayam

Bayam

Photo :
  • eatthis.com

Degenerasi makula terkait usia (AMD) adalah penyakit mata yang merusak bagian tengah retina, atau makula, dan menyebabkan gangguan penglihatan. 

Bayam mengandung vitamin A dan pigmen karotenoid lutein dan zeaxanthin, yang semuanya memainkan peran penting dalam melindungi mata dari kerusakan akibat sinar matahari dan perubahan mata akibat penuaan. 

Ada bukti yang menunjukkan bahwa rata-rata diet Amerika hanya mencakup satu hingga tiga miligram lutein dan zeaxanthin sehari, sementara sekitar enam miligram per hari telah dikaitkan dengan penurunan risiko AMD.

Anda dapat menuai manfaat penunjang kesehatan mata bayam apakah makan sayuran berdaun hijau segar, kalengan, atau beku.

Selada romaine

Romaine Lettuce

Romaine Lettuce

Photo :
  • eatthis.com

Selada romaine, dan selada daun lainnya, mengandung sejumlah besar vitamin A, kalium, dan serat. Dan karena selada romaine sangat disukai, mudah diakses, dan terjangkau, ini adalah "pintu gerbang" termudah untuk merekomendasikan peningkatan dalam makanan kita.
Selada Romaine mengandung kurang dari 10 kalori per cangkir dan ini sangat membantu menjaga berat badan karena berat badan menjadi lebih sulit untuk distabilkan setelah berusia 50 tahun. Coba gunakan selada romaine sebagai bungkus atau perahu untuk lumpia atau taco Anda berikutnya.

Brokoli

Osteoarthritis adalah penyakit sendi kronis yang paling umum, dan diperkirakan 40 persen orang di atas 65 tahun memiliki beberapa jenis osteoartritis. Gaya makan anti-inflamasi adalah pendekatan diet terbaik untuk melindungi sendi kita. 

Brokoli merupakan sayuran yang termasuk dalam pola makan ini dan mengandung senyawa yang disebut glukosinolat. Beberapa penelitian, seperti uji coba terkontrol secara acak yang diterbitkan pada tahun 2017 di Scientific Reports, telah menemukan glukosinolat dapat mencegah kerusakan tulang rawan, sehingga melindungi sendi. 

Tingkatkan asupan brokoli dengan mencelupkannya ke dalam saus sebagai larutan makanan ringan atau mencampurnya dengan makaroni dan keju berikutnya.

Lobak Swiss

Sayuran terakhir yang masuk daftar adalah lobak Swiss. Sayuran hijau gelap disebut dalam diet "Mediterranean-DASH Intervention for Neurodegenerative Delay" (MIND) sebagai makanan untuk dikonsumsi setiap hari. 

Diet MIND berakar pada pola makan yang ditemukan di DASH dan Diet Mediterania, dengan penekanan tambahan pada makanan yang telah dikaitkan dengan fungsi kognitif yang lebih baik dan penurunan kognitif yang tertunda. 

Sebuah manuskrip uji coba terkontrol secara acak dari diet MIND yang diterbitkan dalam Contemporary Clinical Trials pada tahun 2021 menegaskan bahwa sayuran berdaun gelap adalah bagian inti dari diet MIND yang kemungkinan melindungi terhadap penyakit terkait usia demensia Alzheimer.