Inilah Tanda-tanda Penyakit Autoimun yang Diidap Ashton Kutcher

Ashton Kutcher
Ashton Kutcher
Sumber :
  • Eat This

VIVA Lifestyle – Aktor Ashton Kutcher baru-baru ini mengungkapkan mengenai penyakit yang dideritanya, yaitu penyakit autoimun langka yang membuatnya terbaring di tempat tidur. 

"Saya memiliki bentuk vaskulitis yang aneh dan sangat langka yang melumpuhkan penglihatan saya, pendengaran saya, dan semua keseimbangan saya," kata Kutcher, 44. 

Ia menambahkan, butuh waktu sekitar satu tahun untuk membangun semuanya kembali. Anda tidak benar-benar menghargainya sampai itu hilang. 

Apa itu Vaskulitis?

Dilansir dari laman Eat This, Vaskulitis adalah gangguan autoimun di mana peradangan pembuluh darah menyebabkan pembuluh darah menyempit dan membatasi suplai darah beroksigen, mengakibatkan rasa sakit dan kerusakan jaringan, dan kemungkinan kerusakan organ.

"[Orang dengan vaskulitis] sering mengalami demam, penurunan berat badan, kelelahan, denyut nadi yang cepat, dan rasa sakit dan nyeri yang sulit untuk ditentukan," menurut Johns Hopkins Vaskulitis Center.

Ada yang mengatakan bahwa vaskulitis adalah penyakit yang menyakitkan, karena sangat sering dikaitkan dengan rasa sakit dari satu jenis atau lainnya: rasa sakit akibat infark saraf, rasa sakit karena darah yang tidak mencukupi ke saluran pencernaan, rasa sakit akibat borok kulit. 

Bagaimanapun, mengidentifikasi sumber dan penyebab yang mendasari rasa sakit sangat menantang. Selain 'gejala konstitusional' yang menyebar dan tidak terlokalisasi ini, vaskulitis mungkin melibatkan hampir setiap sistem organ dalam tubuh."

Vaskulitis

Vaskulitis

Photo :
  • Eat This

Apa penyebab Vaskulitis?

Menurut Mayo Clinic, kemungkinan pemicu vaskulitis adalah:

- Infeksi, seperti hepatitis B dan hepatitis C
- Kanker darah
- Penyakit sistem kekebalan tubuh, seperti rheumatoid arthritis, lupus dan scleroderma
- Reaksi terhadap obat tertentu

Siapa yang paling berisiko Vaskulitis?

Menurut National Heart, Lung, and Blood Institute, faktor risiko utama vaskulitis adalah usia, riwayat keluarga, kebiasaan gaya hidup, obat-obatan, kondisi medis, ras atau etnis, dan jenis kelamin. 

"Para peneliti terus menyelidiki apa yang menyebabkan sebagian besar bentuk vaskulitis," kata University of Michigan Health. 

Hal ini dapat iklasifikasikan sebagai penyakit autoimun, karena sistem kekebalan tubuh menyerang pembuluh darah. Sementara genetika tampaknya berperan dalam vaskulitis, dalam banyak kasus para ilmuwan belum mengisolasi gen atau gen spesifik yang mendorong perkembangan penyakit. 

Beberapa faktor risiko telah diidentifikasi untuk beberapa jenis vaskulitis Reaksi terhadap beberapa obat, infeksi masa lalu dengan bakteri atau virus tertentu (virus hepatitis B atau hepatitis C), paparan faktor lingkungan dan merokok semuanya telah dikaitkan dengan satu atau lebih jenis vaskulitis.

Orang dengan vaskulitis mungkin mendapat manfaat dari mengikuti diet anti-inflamasi. 

"Jika Anda tidak memerlukan diet khusus, Anda harus mengurangi makanan bertepung - roti, kentang, nasi dan pasta, menggantinya dengan buah dan sayuran segar," kata Vaskulitis UK. 

Selain itu juga harus menghindari makanan olahan dan daging yang diberi makan biji-bijian. Lemak omega 3 pada ikan berminyak seperti salmon, mackerel, trout, dan sarden bermanfaat untuk penyakit autoimun. Omega 3 juga dapat ditemukan dalam biji rami, kenari, dan sayuran berdaun hijau. 

"Suplemen minyak ikan Omega 3 yang mengandung EPA dan DHA dapat membantu. Namun, perlu dicatat bahwa ini bereaksi dengan beberapa obat. Suplemen ini, dan suplemen lainnya, tidak boleh dikonsumsi tanpa diskusi dengan dokter atau ahli gizi Anda."

Obat untuk Vaskulitis

"Sebagian besar bentuk vaskulitis dapat diobati jika terdeteksi cukup dini, sebelum kerusakan organ substansial terjadi," kata Pusat Vaskulitis Johns Hopkins. 

"Meskipun seringkali efektif, bagaimanapun, perawatannya tetap tidak sempurna dan memerlukan perbaikan. Penelitian lebih lanjut diperlukan dalam semua bentuk vaskulitis. Pengetahuan yang lebih besar tentang penyakit ini akan mengarah pada perawatan yang lebih baik dan, suatu hari, untuk penyembuhan."