Ini Kebiasaan Makan Terbaik untuk Pasien Diabetes Tipe 2

Diabetes
Diabetes
Sumber :
  • Eat This

VIVA Lifestyle Hidup dengan Diabetes Tipe 2 memaksa banyak orang untuk menyesuaikan gaya hidup dan kebiasaan makan mereka. Dalam upaya mengelola penyakit ini, kadar gula darah dan insulin tubuh harus dijaga agar tetap konsisten dan stabil. 

Menurut satu penelitian baru-baru ini, yang dikutip dari laman Eat This, pasien Diabetes Tipe 2 yang membatasi makan mereka pada waktu-waktu tertentu dalam sehari dapat melihat lebih sedikit lonjakan dan penurunan dramatis dalam kesehatan metabolisme mereka.

Seperti yang dipublikasikan di Diabetologia, para peneliti melakukan percobaan di mana 14 peserta Diabetes Tipe 2 menjalani TRE 3 minggu, diet makan pembatasan waktu yang menjaga asupan makanan harian seseorang dalam jangka waktu 10 jam. 

Temuan dari penelitian ini adalah bahwa pasien dengan pola TRE tertentu memiliki kadar glukosa yang terkontrol lebih baik (atau dikenal sebagai gula) dan menghabiskan lebih banyak waktu dalam kisaran gula darah normal dibandingkan saat mereka makan dalam waktu setidaknya 14 jam (atau lebih).

Apakah sensitivitas insulin pasien Diabetes Tipe 2 ditingkatkan dengan makan yang dibatasi waktu ditemukan tidak meyakinkan, para peneliti dari percobaan mencatat.

Para peneliti mengklaim bahwa membatasi waktu makan membantu menciptakan ritme metabolisme yang aman dan efektif dalam tubuh yang mendukung kadar gula darah yang sehat sepanjang hari yang terbawa ke hari berikutnya juga.

"Tentu saja, percobaan dan penelitian datang dengan peringatan individu, itulah mengapa penting untuk mengenali temuan penelitian ini adalah "hasil sekunder," kata Dr. Mike Bohl, MD, MPH, CPH, MWC, ELS, Direktur, Konten & Pendidikan Medis untuk Perusahaan Teknologi Kesehatan Ro.

Karena ditemukannya penurunan kadar glukosa di malam hari, penelitian ini menemukan bahwa membatasi makan hingga 10 jam menghasilkan penurunan kadar glukosa 24 jam, 

"Ini bukan temuan yang mengejutkan, karena kadar glukosa biasanya naik setelah makan, dan peserta makan untuk waktu yang lebih singkat dalam sehari," ujarnya.

"Dalam satu kasus, ada data yang tidak lengkap karena masalah teknis, jadi hanya data dari 10 relawan yang dianalisis," kata Bohl. Ini merupakan tambahan dari banyak peserta uji coba yang secara khusus menggunakan obat penurun glukosa pada saat itu, sementara yang lain tidak.

Itu tidak berarti penelitian ini tidak menemukan bentuk pengobatan pendukung yang produktif untuk beberapa pasien Diabetes Tipe 2 di luar sana. 

Faktanya, kata Bohl, "beberapa penelitian menunjukkan bahwa puasa intermiten dapat menyebabkan penurunan berat badan, yang dapat bermanfaat bagi mereka yang menderita diabetes tipe 2."

Berat badan

Berat badan

Photo :
  • Times of India

"Jadi, meskipun Anda tidak dapat menyembuhkan Diabetes Tipe 2, pembatasan makan yang mengakibatkan penurunan berat badan akan mengarah pada peningkatan sensitivitas insulin, oleh karena itu, peningkatan diabetes Tipe 2," tutur Dr. Deena Adimoolam, MD, yang berspesialisasi dalam penyakit dalam dan endokrinologi, diabetes, dan metabolisme.

Jika menderita Diabetes Tipe 2 dan Anda sedang mempertimbangkan diet baru untuk membantu Anda mengatur hari-hari, mulailah dengan mendiskusikan pilihan Anda dengan penyedia layanan kesehatan terlebih dahulu, kata Bohl. 

"Konsistensi dapat menjadi kunci dalam menjaga kadar gula darah tetap terkontrol—setelah Anda menemukan kombinasi obat dan waktu makan yang tepat, tetap pada jadwal harian yang sama dapat membuat kadar Anda tetap terkontrol dengan baik tanpa menjadi pemicu stres yang konstan."