10 Penyebab Mimisan Pada Anak, Waspada ya Bun

Anak mimisan.
Anak mimisan.
Sumber :
  • U-Report

VIVA Lifestyle – Penyebab mimisan pada anak ada berbagai jenis. Walaupun terlihat mengerikan, mimisan adalah hal yang lumrah terjadi pada anak-anak usia 3–10 tahun. Jadi, Bunda tidak perlu khawatir, karena mimisan pada anak biasanya tidak berbahaya.  

Mimisan atau epistaksis adalah kondisi ketika terjadi perdarahan dari dalam hidung. Pada dasarnya, penyebab mimisan pada anak adalah pecahnya pembuluh darah kecil atau kapiler di dalam hidungnya. Hal ini bisa disebabkan oleh banyak faktor, baik faktor lingkungan atau faktor kesehatan anak.

Mimisan.

Mimisan.

Photo :
  • http://revolusiilmiah.blogspot.com

Berikut penyebab mimisan pada anak yang dilansir dari laman klikdokter:

1. Perubahan suhu lingkungan

Meningkatnya suhu lingkungan sekitar mampu membuat hidung anak menjadi kering dan tidak lembap. Terlebih bila anak banyak beraktivitas di luar ruangan dan dalam kondisi cuaca panas, mimisan pasti akan lebih mungkin terjadi.

2. Kebiasaan Mengorek Hidung

Tanpa disadari, anak-anak sering memasukkan jari ke lubang hidung dan mengoreknya. Kebiasaan ini bisa menjadi penyebab sering mimisan pada anak. 

Kuku panjang dan tajam bisa melukai mukosa hidung. Akibatnya, terjadi perdarahan dari lubang hidung.

3. Membuang Ingus Terlalu Keras

Membuang ingus dengan cara yang salah justru bisa menjadi penyebab anak mimisan. Sebaiknya, Anda mengajari si kecil untuk membuang ingus secara perlahan dan hati-hati guna mencegah pecahnya pembuluh darah akibat terlalu keras membuang ingus.

4. Cedera hidung

Pecahnya pembuluh darah di dalam hidung atau patah tulang hidung akibat cedera atau trauma pada hidung (misalnya terpukul atau jatuh) bisa menjadi penyebab mimisan pada anak. 

Untuk itu, sebaiknya awasi aktivitas anak agar terhindar dari cedera yang nantinya bisa menyebabkan mimisan. 

Mimisan akibat tekanan darah tinggi.

Mimisan akibat tekanan darah tinggi.

Photo :
  • U-Report

5. Adanya Benda Asing di Dalam Hidung

Anak-anak memang sering melakukan hal-hal yang tak terduga. Misalnya, mereka memasukkan benda asing ke hidung, seperti manik-manik atau biji-bijian. 

Jika ini dibiarkan dalam waktu lama, maka mukosa hidung akan bengkak, muncul iritasi, hingga mimisan.

6. Ada Infeksi hidung

Infeksi bakteri hingga virus yang terjadi di hidung menyebabkan peradangan mukosa hidung. Kondisi ini dapat berujung pada mimisan. 

Darah yang dikeluarkan umumnya tak banyak atau hanya sekadar bercak darah pada ingus akibat pecahnya pembuluh darah.

7. Bentuk Septum Hidung yang Tidak Normal

Septum deviasi adalah kondisi ketika dinding yang membatasi lubang hidung kanan dan kiri tidak berada di posisi tengah. Meski tampak tak membahayakan, hal ini sering menyebabkan rasa tak nyaman pada penderitanya. 

Aliran udara yang terganggu sering menyebabkan berbagai keluhan, mulai dari kesulitan bernapas, hidung terasa kering, hingga mimisan. 

Pada kondisi yang berat, perforasi (luka) septum bisa terjadi. Inilah yang menjadi sumber perdarahan mimisan terjadi. 

8. Tumor di Rongga Hidung

Baik tumor jinak (polip hidung) maupun tumor ganas di rongga hidung, keduanya sama-sama bisa menimbulkan gejala mimisan. Salah satu contoh tumor ganas adalah intranasal rhabdomyosarcoma yang menyerang bagian hidung, mata, dan sinus. 

Mimisan

Mimisan

Photo :
  • http://obatmimisan.com/wp-content/uploads/2012/12/mimisan1.jpg

9. Gangguan pembekuan darah

Gangguan pembekuan darah juga bisa menjadi penyebab anak mimisan. Beberapa contoh gangguan pembekuan darah yang sering terjadi adalah hemofilia dan penyakit von Willebrand. 

Biasanya, gangguan pembekuan darah pada anak dicurigai apabila terdapat riwayat gangguan pembekuan darah di keluarga. Salah satu tandanya anak sering memar tanpa sebab, atau bahkan mengalami perdarahan yang lama meski hanya luka kecil atau operasi keci

10. Tekanan darah tinggi

Tekanan darah tinggi atau tidak terkontrol bisa menyebabkan pecahnya pembuluh darah bagian belakang hidung. 

Umumnya, mimisan akan keluar melalui kedua lubang hidung. Banyaknya darah yang keluar akan bervariasi. Biasanya, darah akan berhenti dengan sendirinya dalam waktu 10 menit atau kurang, dengan bantuan pemencetan lubang hidung. 

Namun, apabila darah semakin banyak, mimisan tidak kunjung berhenti dalam 20 menit, serta anak tampak lemas dan pucat, sebaiknya segera ke dokter untuk mendapatkan pemeriksaan dan penanganan. 

Mimisan mungkin lumrah terjadi. Meski demikian, perlu dipastikan penyebab anak sering mimisan.