Pil KB Picu Gangguan Kesuburan Hingga PCOS, Ini Faktanya

Ilustrasi pil KB
Sumber :
  • https://www.thehealthsite.com

VIVA Lifestyle – Banyak wanita yang ragu untuk mengonsumsi pil kontrasepsi karena berbagai mitos yang terkait dengan metode KB ini. Salah satu mitos yang umumnya dipercayai di tiap generasi adalah bahwa mengonsumsi pil KB dapat menyebabkan gangguan kesuburan hingga Polycystic Ovary Syndrome (PCOS). Apa faktanya?

Zaidul Akbar Sebut Tak Perlu Sarapan di Pagi Hari, Kenapa?

"PCOS diyakini disebabkan oleh kombinasi berbagai faktor lingkungan dan genetik, namun penyebab pastinya seringkali masih belum ditentukan. Tetapi secara medis terbukti bahwa PCOS tidak disebabkan oleh alat kontrasepsi dan aman digunakan," ujar Konsultan Obstetrician and Gynaecologist, Motherhood Hospitals, Sarjapur, Sangeeta Gomes. Scroll yuk untuk lengkapnya.

Lantas, mengapa pil KB disalahartikan sebagai penyebab PCOS?

8 Tips Praktis Mengurangi Rasa Tidak Nyaman saat Menstruasi

Sangeeta menjelaskan, alasan umum pil KB diyakini menyebabkan PCOS adalah karena fenomena yang disebut Sindrom Kontrol Pasca Kelahiran. Dalam kondisi ini, beberapa gejala yang mungkin terjadi pada wanita yang berhenti minum pil KB, termasuk perubahan menstruasi, jerawat, penipisan atau kerontokan rambut, penambahan berat badan yang berlebihan, dan masalah kesuburan.

Banyak ahli kesuburan dan ginekolog percaya bahwa pil tidak menyebabkan gejala-gejala ini dan hanya tubuh yang menyesuaikan diri dengan fluktuasi hormon. Gejala-gejala ini biasanya hilang dengan sendirinya.

Shinta Bachir Blak-blakan Bongkar Kebiasaan Mantan Suami, Paksa Bercinta Saat Menstruasi

Pil KB tidak pernah menyebabkan PCOS di tubuh, justru sebaliknya. Pil KB biasanya diresepkan oleh ginekolog untuk membantu mengelola gejala PCOS yang sudah ada di dalam tubuh. Kontrasepsi hormonal dapat membantu mengurangi produksi androgen dalam tubuh wanita serta mengurangi risiko pesanan metabolik yang diketahui menyebabkan PCOS.

Manfaat pil KB

Pil KB cukup bermanfaat mulai dari mengatur siklus menstruasi, sehingga mengurangi risiko kanker endometrium. Juga, membersihkan kulit, mengatasi kram menstruasi saat mengalami periode yang berat, mengurangi risiko anemia, bahkan, mengurangi pembentukan kista ovarium.

Karena pil KB diresepkan untuk berbagai masalah ginekologi, berhenti menggunakannya sekali lagi dapat menyebabkan menstruasi menjadi tidak teratur, jika memang demikian sejak awal. Fenomena ini umumnya dikacaukan dengan PCOS.

Kontrasepsi hormonal termasuk estrogen dan progesteron yang tidak hanya membantu mengatur siklus menstruasi tetapi juga mengurangi efek hormon androgen (hormon pria dalam tubuh) yang mengakibatkan berkurangnya produksi jerawat dan pertumbuhan rambut yang berlebihan. Setelah menghentikan pil KB, ada kemungkinan yang sangat tinggi bahwa gejala-gejala ini dapat kembali.

Pil KB samarkan gejala PCOS?

Pil KB

Photo :
  • http://changemakersorg.com

Sangeeta membantah dan menyebut bahwa banyak wanita tidak menyadari bahwa mereka menderita PCOS hanya karena mereka mulai mengonsumsi pil KB di akhir usia belasan atau awal 20-an, sebelum gejala PCOS mulai muncul. Pil KB mengeluarkan sejumlah kecil hormon dalam tubuh seperti progesteron atau estrogen.

Kontrol kelahiran hormonal biasanya berhasil mencegah ovulasi dan mengatur siklus karena peningkatan kadar kedua hormon ini. Oleh karena itu, PCOS mungkin didiagnosis pada wanita hanya setelah mereka berhenti minum pil ini, meskipun PCOS mungkin sudah ada di dalam tubuh bahkan sebelum mereka mulai minum pil.

Apakah ada gejala lain yang terkait dengan pil KB yang harus diwaspadai oleh wanita?

Menurut Dr. Sangeeta, meski pil kontrasepsi tidak menyebabkan PCOS, ada efek samping lain yang bisa muncul saat Anda mulai mengonsumsi pil KB. Ini termasuk bercak atau pendarahan ringan di antara siklus menstruasi, Mual dan masalah pencernaan lainnya.

Kemudian, bisa timbul rasa nyeri atau nyeri pada payudara, Peningkatan frekuensi sakit kepala atau migrain, Perubahan suasana hati, Penurunan Libido, Keputihan, hingga Perubahan nafsu makan.

Meskipun telah ditetapkan bahwa PCOS sama sekali tidak disebabkan oleh pil KB, disarankan untuk selalu berkonsultasi dengan dokter kandungan atau ahli kesuburan sebelum memulai pengendalian kelahiran, terutama yang hormonal karena ini dapat memiliki banyak efek samping pada tubuh Anda. Dokter Anda dapat membantu memilih jenis kontrasepsi terbaik untuk Anda berdasarkan tipe tubuh, gaya hidup, dan faktor genetik lainnya.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya