Angka Hipertensi di Indonesia Lebih Tinggi Dibanding Jantung dan Diabetes

Ilustrasi hipertensi.
Ilustrasi hipertensi.
Sumber :
  • Pixabay/frolicsomepl

VIVA Lifestyle – Hipertensi sering disebut silent killer karena sering timbul tanpa gejala, sehingga penderita tidak tahu dirinya mengidap hipertensi dan baru menyadari ketika sudah timbul penyakit penyulit atau komplikasi dari hipertensi. 

Faktanya, hipertensi merupakan penyakit metabolisme nomor 1 dengan jumlah penderita paling banyak di Indonesia, bahkan lebih banyak daripada jantung dan diabetesScroll untuk informasi selengkapnya. 

Berdasarkan data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas 2018), prevalensi hipertensi di Indonesia sebesar 34,1 persen atau sekitar 63.309.620 orang di Indonesia yang terkena hipertensi. Penyakit yang juga disebut sebagai tekanan darah tinggi ini terjadi pada kelompok usia produktif 31-44 tahun sebesar 31,6 persen, usia 45-54 tahun sebesar 45,3 persen, dan usia 55-64 tahun sebesar 55,2 persen. 

Hipertensi bahkan menduduki posisi teratas dari 10 penyakit Penyebab Utama Kematian Nasional (Indonesia) pada 2019. Hal itu turut diungkap oleh Ahli Gizi, Nazhif Gifari, SGz, Msi. 

Ilustrasi hipertensi.

Ilustrasi hipertensi.

Photo :
  • Pixabay/rawpixel

"Hipertensi merupakan penyakit yang berbahaya, hampir sebagian besar orang tidak sadar kalau mereka menderita hipertensi. Untuk mencegah hipertensi, Kemenkes juga menganjurkan untuk CERDIK: Cek kesehatan rutin, Enyahkan asap rokok, Rajin aktivitas fisik, Diet seimbang, Istirahat cukup dan Kelola stres," terang Nazhif dalam webinar Peran Umami dalam Pencegahan Hipertensi dan Perbaikan Gizi Terkait Anemia, yang digelar Ajinomoto dan Universitas Negeri Surabaya (UNESA). 

Makanan asin dengan tinggi garam menjadi salah satu penyebab hipertensi. Data Riskesdas RI mengatakan bahwa sebesar 29.7 persen orang Indonesia mengonsumsi makanan asin yang tinggi garam, lebih dari 1 kali per hari. 

Halaman Selanjutnya
img_title