Kabar Baik, Transmisi COVID-19 RI Sudah di Level Terendah Standar WHO

Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.
Ilustrasi COVID-19/Virus Corona.
Sumber :
  • pexels/Edward Jenner

VIVA Lifestyle – Juru Bicara Kementerian Kesehatan M. Syahril mengungkapkan bahwa penularan COVID-19 di Indonesia saat ini berada di level satu atau paling rendah berdasarkan standar Badan Kesehatan Dunia (WHO). Pencapaian tersebut berdasarkan indikator kasus COVID-19 di Indonesia yang berada di angka 1,54 per 100 ribu penduduk per minggu.

Syahril menyebutkan bahwa standar WHO mencakup tiga indikator, antara lain kasus positif, rawat inap, dan kasus kematian. Di Indonesia, konfirmasi positif di bawah 20 kasus per 100 ribu penduduk per minggu. Untuk rawat inap, angkanya di bawah lima kasus per 100 ribu penduduk per minggu. Terakhir, kematian di bawah satu kasus per 100 ribu penduduk per minggu. Scroll untuk info selengkapnya.

“Berdasarkan data ini, transmisi komunitas standar WHO Indonesia berada di level terendah atau level satu," kata Syahril dalam konferensi pers Kemenkes, Selasa 24 Januari 2023.

Ilustrasi COVID-19/virus corona.

Ilustrasi COVID-19/virus corona.

Photo :
  • Pixabay/mattthewafflecat

Penularan di Indonesia sendiri, kata Syahril, didominasi oleh varian XBB dan BQ.1. Meski varian lainnya pun masih terdeteksi seperti BA.4 dan BA.5., namun kasusnya sudah sangat sedikit. 

"Varian yang ada dalam catatan terakhir ini yang ada di Indonesia varian XBB & BQ.1," tambahnya.

Terlebih semenjak PPKM ditiadakan sejak 9 Januari 2023, grafik kasus konfirmasi jauh menurun. Sama halnya dengan kasus kematian yang tercatat di bawah 15 kasus, disertai positivity rate 0.88 persen. Sehingga, pergerakan grafik yang landai membuat masih mencakup dalam standar WHO.

Halaman Selanjutnya
img_title