Serdadu Media Sosial

Pelatihan Pemanfaatan Sosial Media TNI
Pelatihan Pemanfaatan Sosial Media TNI
Sumber :
  • Kadispenum Puspen TNI

VIVA.co.id - Hari masih pagi. Arloji di tangan masih menunjuk angka delapan. Namun, puluhan orang berseragam sudah tampak sibuk dalam sebuah ruangan. Mereka duduk berderet, membentuk huruf "U".

Masing-masing menghadap komputer jinjing (laptop) yang terletak di atas meja kayu memanjang. Di depan mereka, seorang perempuan paruh baya terlihat sedang menjelaskan sesuatu. Sesekali, ia mengarahkan telunjuknya pada sejumlah slide yang ditayangkan.

Puluhan orang ini merupakan personel TNI dan Pegawai Negeri Sipil (PNS) di lingkungan Pusat Penerangan dan ketiga Angkatan TNI. Pagi itu, mereka mengikuti pelatihan bertajuk "Pemanfaatan Media Sosial".

Pelatihan digelar di Balai Wartawan Puspen TNI, Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur. Berbagai materi diberikan dalam pelatihan yang dilakukan pada 28 dan 29 Januari 2015 itu.

“Belajar memanfaatkan media sosial semaksimal mungkin,” ujar Mayor Infanteri Bambang SN, salah satu peserta pelatihan saat ditemui VIVA.co.id di Mabes TNI, Rabu, 4 Februari 2015.

Ia menuturkan, pelatihan ini merupakan langkah awal terkait pemanfaatan media sosial (medsos) oleh TNI. Menurut dia, kemampuan TNI terkait medsos perlu ditingkatkan. Sebab, ke depan keberadaan dunia cyber sangat penting.

“Sekarang ada keterbatasan. Harus didalami,” dia menambahkan. 

Salah satu personel TNI yang menggawangi Dispenum Puspen TNI ini menambahkan, dunia cyber terus berkembang. Untuk itu, TNI tak boleh ketinggalan. Sebab, sejumlah negara sudah lebih maju dan berkembang dalam pemanfaatan teknologi internet dan medsos.

“Orang sudah lari, jangan sampai kita jalan di tempat,” ujarnya. TNI harus siap menghadapi era cyber, di mana medsos mengambil peran. “Untuk menjaga bangsa dan negara, mau tidak mau kita harus masuk. Sekarang media sosial jadi garis depan. Ini sangat penting dalam jangka panjang.”

Pendapat senada disampaikan Letda Arh Amir Mahari, peserta pelatihan yang lain. Ia mengakui, sebelumnya awam terkait medsos. Namun, setelah ikut pelatihan, ia semakin memahami peran penting wahana dunia maya tersebut. Selain diajari teknis teknologi informasi, ia juga belajar bagaimana membangun opini melalui medsos.

“Ke depan ini bisa dilakukan di batalion-batalion, sehingga mereka tahu dan mengerti, ke depan perang itu akan seperti ini. Kebutuhan akan pemahaman cyber semakin tinggi karena ancaman juga semakin tinggi,” tuturnya.

Kepala Pusat Penerangan Mabes TNI Mayjen M. Fuad Basya, mengatakan, Puspen TNI sebagai corong dari TNI Angkatan Darat, Laut, dan Udara memantau berbagai hal yang terjadi melalui informasi yang berkembang dari berbagai media seperti koran, televisi, dan pemberitaan lain termasuk medsos.

Kapuspen TNI Mayjend M. Fuad Basya

Kepala Pusat Penerangan Mabes TNI Mayjen M. Fuad Basya. Foto: VIVA.co.id/Zahrul Darmawan

“Jadi, mau tidak mau kita harus menguasai medsos untuk kebutuhan informasi ini,” ujarnya kepada VIVA.co.id, Jumat, 6 Februari 2015.
 
Fuad menambahkan, pelatihan medsos itu dimaksudkan guna meningkatkan kemampuan personel TNI. Saat ini, kemampuan anggota terkait medsos sangat minim. “Kami sangat terbatas dari kemampuan peranti hingga SDM,” ujarnya.

Materi yang diberikan dalam pelatihan beragam, mulai dari soal domain, optimalisasi Facebook, Twitter, dan akun jejaring sosial lain. “Intinya mengoptimalkan yang ada mengenai medsos,” ujarnya.

Menurut dia, untuk sementara, pelatihan masih terbatas bagi anggota di lingkungan Puspen. Rencananya, pelatihan serupa akan terus dikembangkan.



Serdadu Media Sosial
Upaya melek media sosial di kalangan TNI itu sebenarnya juga diterapkan militer negara lain. Bahkan, mereka telah lebih dulu bergerak.

Militer Inggris misalnya. Baru saja mereka membentuk pasukan khusus bernama Brigade 77. Brigade ini terdiri atas para tentara yang akrab dengan medsos. Mereka disiapkan untuk terlibat dalam perang nonkonvensional di era informasi.

Dilansir dari Guardian, Brigade 77 akan memiliki pangkalan di Hermitage. Mereka terdiri atas sekitar 1.500 tentara yang memiliki kemampuan khusus operasi-operasi psikologi.

"Pasukan" ini akan dipilih dari berbagai unit militer. Tugas mereka meliputi pemantauan berita, ponsel pintar serta medsos seperti Facebook dan Twitter.

Peneliti Pusat Penelitian Informatika LIPI Aswin Sasongko mengatakan, sudah jamak bagi sebuah negara memanfaatkan medsos untuk kepentingan negaranya, termasuk pertahanan dan militer. Medsos bisa digunakan untuk mengelabui lawan.

Selain itu, sistem teknologi dan informasinya bisa digunakan untuk menyerang sistem serupa milik lawan. Membuat sistem lawan tak bekerja. Sementara itu, dari sisi pendanaan "senjata medsos" ini juga tak semahal peralatan tempur konvensional.

“Strategis sekali,” ujar Aswin saat dihubungi VIVA.co.id melalui sambungan telepon, Kamis, 5 Februari 2015.

Pengamat militer Muradi menambahkan, dalam sepuluh tahun terakhir, medsos telah membuat perubahan besar di dunia. Wahana komunikasi melalui dunia maya ini mampu menumbangkan rezim atau membangun rezim baru.

Menurut dia, Jokowi bisa menjadi presiden salah satunya karena peran medsos. Selain itu, medsos mampu mempengaruhi opini masyarakat dan mendorong terwujudnya kebijakan publik.

“Sejumlah negara yang rezimnya terjungkal karena medsos misalnya Mesir dan Tunisia,” ujarnya kepada VIVA.co.id, Jumat, 6 Februari 2015.

Ketua Pusat Studi Politik dan Keamanan (PSPK) Universitas Padjajaran, Bandung, Jawa Barat ini menambahkan, sejumlah negara sudah memiliki cyber defense command. Mereka membentuk lembaga tersebut sebagai alat pertahanan dan proteksi rahasia negara.

Untuk itu, dia mengusulkan agar Indonesia, khususnya TNI juga memiliki pasukan khusus terkait medsos. Saat ini, ancaman cyber sudah terasa, nyata, dan lebih dahsyat.

Menurut dia, medsos bisa menjadi senjata tersendiri bagi TNI. Selain itu, bisa menjadi alat pertahanan negara. Untuk itu, militer harus menguasai medsos dan cyber guna kepentingan militer dan pertahanan.

“TNI bisa membentuk semacam pasukan khusus medsos seperti Brigade 77 milik Inggris,” katanya.

Selain itu, Kemhan bisa membentuk semacam cyber defense command. Militer harus segera memanfaatkan keberadaan medsos, karena dunia maya sudah menjadi ancaman yang serius. TNI pun memahami kondisi tersebut.

Fuad mengatakan, tantangan TNI ke depan bukanlah perang tradisional dan konvensional, tapi perang nonkonvensional. Meski, ia mengakui, TNI masih tertinggal dalam strategi perang ini. Untuk itu, TNI akan memperdalam dan mengembangkan kemampuan cyber dan medsos.

“Arahnya kita harus siap menghadapi perang cyber,” ujarnya.

Fuad mengatakan, meski masih terbatas, TNI sudah memiliki unit yang khusus menangani medsos. Menurut dia, unit ini mengolah berbagai masukan dari luar dan menyebar informasi tersebut secara terbatas di internal TNI.

Selain itu, unit ini melakukan counter berbagai pemberitaan negatif terkait TNI dan menyampaikan berita positif ke luar. Menurut dia, setelah semua berkembang, mungkin saja TNI membentuk pasukan medsos, tergantung regulasi dan kebijakan di lingkungan pimpinan TNI.

“Persiapan harus tetap ada ke arah itu. Akan ada revisi kebijakan ke arah itu untuk membentuk sebuah unit khusus,” ujarnya.

Untuk menjadi bagian dari pasukan medsos, personel TNI harus menguasai software dan hardware. Selain itu, mereka harus profesional, memiliki kredibilitas dan kepribadian baik serta cerdas dan tak temperamental.

“Kalau emosional bahaya. Jangan-jangan ngamuk nanti saat di-bully. Nanti malah kebongkar semua,” tuturnya.

Halaman Selanjutnya
img_title