Demi Anak Buah, Jenderal TNI Anak Wakil Presiden Masuk Hutan Sulawesi

VIVA Militer: Panglima Divisi Infanteri 3/Kostrad, Mayjen TNI Kunto Arief Wibowo
VIVA Militer: Panglima Divisi Infanteri 3/Kostrad, Mayjen TNI Kunto Arief Wibowo
Sumber :
  • Instagram/@divif3kostrad

VIVA – 70 prajurit TNI Angkatan Darat yang merupakan Pelatih Infanteri Satuan Jajaran Divisi Infanteri 3/Komando Cadangan Strategis TNI Angkatan Darat (Satjar Divif 3/Kostrad), mengikuti penataran di Maros, Sulawesi Selatan (Sulsel).

Setelah dibuka pada Senin 22 November 2021, Penataran pelatih infanteri Satjar Divif 3/Kostrad mulai dilaksanakan. Para pelatih menerima pembekalan materi khusus tentang pertempuran pasukan. Dalam hal ini ditujukan kepada operasi lintas udara bagi prajurit Para Raider TNI.

Memasuki hari ketiga, Rabu 24 November 2021, Panglima Divisi Infanteri 3/Kostrad (Pangdivif 3/Kostrad), Mayjen TNI Kunto Arief Wibowo, mendatangi para pelatih infanteri yang tengah mengikuti penataran.

Selain memberikan pembekalan di Markas Brigade Infanteri Para Raider 3/Tri Budi Sakti (Brigif PR 3/TBS), Mayjen TNI Kunto Arief juga ikut masuk ke dalam hutan tempat berlangsungnya aplikasi lapangan penataran pelatih infanteri.

Selain meninjau langsung aktivitas penataran pelatih infanteri, Kunto juga menunjukkan perhatian dan loyalitas pimpinan kepada para anak buahnya. Jenderal bintang dua TNI yang punya kans besar menduduki kursi Panglima Kostrad (Pangkostrad) ini bahkan ikut makan nasi bungkus bersama dengan para prajurit.

VIVA Militer: Panglima Divisi Infanteri 3/Kostrad, Mayjen TNI Kunto Arief Wibowo
Photo :
  • Instagram/@divif3kostrad

VIVA Militer: Panglima Divisi Infanteri 3/Kostrad, Mayjen TNI Kunto Arief Wibowo

Kunto menegaskan, seorang prajurit bisa dikatakan hebat apabila prajurit itu terlatih. Hal itu lah yang diamanatkan mantan Kepala Staf Komando Daerah Militer III/Siliwangi (Kasdam III/Siliwangi) kepada para pelatih, yang nantinya punya peran penting dalam meningkatkan kemampuan para prajurit.