Kriteria Mobil Rakyat Kemenperin yang Diusulkan Raih PPnBM 0%

Toyota All New Avanza dan All New Veloz di GIIAS 2021.
Toyota All New Avanza dan All New Veloz di GIIAS 2021.
Sumber :
  • VIVA/Yunisa Herawati

VIVA – Kementerian Perindustrian (Kemenperin) mengusulkan kategori mobil rakyat yang bakal dipermanenkan bisa dapat Pajak Penjualan Barang Mewah (PPnBM) 0 persen. Menteri Perindustrian Agus Gumiwang, menyebutkan bila mobil rakyat yang harganya Rp240juta.

"Mobil rakyat itu yang harganya Rp240 juta. Itu bukan merupakan barang mewah, jadi kami sudah mengajukan penghapusan PPnBM untuk mobil rakyat itu," kata Agus dalam jumpa pers, kemarin.

“Kami ingin menciptakan satu definisi yang disebut sebagai mobil rakyat. Kalau sudah ada dan masuk ke dalam definisi itu, maka sudah bukan lagi barang mewah (dan dikenakan PPnBM),” tambahnya.

Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita.

Menteri Perindustrian, Agus Gumiwang Kartasasmita.

Photo :
  • Dok: Kemenperin

Dengan adanya insentif PPnBM dari Maret-Desember 2021 memang membuat industri otomotif tanah air bangkit kembali. Usai terpuruk karena pandemi Covid-19.

Untuk selanjutnya, ada tiga syarat agar sebuah model dapat didefinisikan sebagai mobil rakyat, dalam usul PPnBM 0 persen permanen Kemenperin. Pertama adalah harga, yakni Rp240 jutaan.

Kedua terkait dengan kapasitas mesin. Mobil rakyat, menurut pandangan Kemenperin, adalah mobil-mobil ber-cc kecil. “Cc-nya tidak besar. Maksimal 1.500 cc,” ujarnya.