Survei: Bobby Menantu Jokowi Masih Hadapi Tantangan Berat di Medan

Bobby Nasution
Bobby Nasution
Sumber :
  • VIVA/Putra Nasution (Medan)

VIVA - Indo Barometer menyatakan menantu Presiden Jokowi, Muhammad Bobby Afif Nasution yang berpasangan dengan Aulia Rachman masih harus menghadapi tantangan berat di Pemilihan Wali Kota Medan 2020. Tantangan pertama adalah apatisme pemilih di kota Medan.

Direktur Eksekutif Indo Barometer M. Qodari mengingatkan, kota Medan punya sejarah rendahnya partisipasi pemilih, yakni pernah hanya 25,3 persen saja yang memilih pada Pilkada Medan 2015.

"Ini (2015) rekor partisipasi pilkada paling rendah se-Indonesia. Sebelumnya pada putaran pertama Pilkada Kota Medan 2010 partisipasi sekitar 35 persen saja," kata Qodari dalam paparannya secara virtual, Senin, 7 Desember 2020.

Dalam survei terbarunya, Indo Barometer mengungkap banyak responden dari Medan juga yang menjawab rahasia atau belum memutuskan siapa yang akan dipilih sehingga elektabilitas para kandidat masih sulit terkonsolidasikan.

Bobby-Aulia memang masih unggul 32,0 persen dari pesaingnya Akhyar Nasution-Salman Alfarisi (9,8 persen). Namun, yang menjawab rahasia juga banyak yaitu sebanyak 27,5 persen, belum memutuskan 28,5 persen, dan tidak tahu/tidak menjawab 2,3 persen.

Bobby dan Akhyar disebut masih saling berbagi keunggulan walau Bobby relatif lebih. Bobby dinilai unggul dalam tingkat pengenalan, tingkat kesukaan, penilaian kemampuan, alasan memilih, kepuasan pada petahana yang rendah. "Dan kepuasan kepada Jokowi sebagai presiden RI yang cukup baik," ujar Qodari.

Namun, menantu Presiden Joko Widodo tersebut kurang diuntungkan oleh latar belakang politik di Kota Medan, dimana pengusungnya yakni Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan (PDIP) bukanlah partai dominan dalam Pemilu Legislatif 2014 dan 2019. Sementara calon gubernur PDIP kalah di Pilkada gubernur 2013 dan 2018. "Calon presiden PDIP juga kalah di Pilpres 2014 dan 2019," kata Qodari.