7 Film Terbaik Sepanjang Masa, Miliki Rating Tertinggi!

Film The Dark Knight Rises
Film The Dark Knight Rises
Sumber :
  • thedarkknightrises.com

VIVA Showbiz  – Menonton film merupakan salah satu kegiatan yang bisa menghilangkan rasa bosan dan penat sejenak. Tak perlu pergi ke bioskop, kamu bisa dengan asyik menikmati sebuah film terbaik di rumah. 

Selain hemat, menonton film di rumah memberikan kebebasan judul film apa yang ingin ditonton. Tak perlu repot-repot menunggu jadwal terbaik di bioskop agar bisa menikmati film terbaik, Anda juga bisa mendapatkan hal tersebut dengan menonton film di rumah saja.

Ilustrasi menonton film-film Netflix.

Ilustrasi menonton film-film Netflix.

Photo :
  • U-Report

Kata pengamat film Roger Ebert pernah mengatakan, jika film bak jendela dan tembok yang hadir pada kotak ruang dan waktu kehidupan manusia.  Baginya, dari semua seni yang ada di dunia, film menjadi wadah paling kuat untuk membangun empati, dan film yang menarik bisa membuat seseorang jadi lebih baik. 

Lantas, apa saja film menarik dan pastinya terbaik untuk ditonton? Memeringkatkan film terbaik yang pernah dibuat adalah tugas yang sangat mustahil.  Namun, hal yang paling dekat dengan peringkat definitif adalah daftar berdasarkan peringkat audiens.

Dalam hal ini, daftar film-film berperingkat teratas sepanjang masa menurut IMDb mungkin termasuk yang terbaik dari jenisnya.

IMDb tetap menjadi salah satu situs informasi film paling populer di internet. Daftar film berperingkat teratas mereka terdiri dari film-film yang telah dinilai oleh jutaan pemirsa. Nah berikut ini terdapat deretan film terbaik sepanjang masa yang bisa Anda pilih untuk hiburan Anda di rumah. Apa saja?

Lord of the Rings (LOTR).

Lord of the Rings (LOTR).

Photo :
  • New Line Cinema

The Shawshank Redemption (1994) - 9.2

Tidak mengherankan jika film dengan peringkat tertinggi sepanjang masa ini juga merupakan salah satu film yang paling disukai penonton sepanjang masa. Mudah untuk berasumsi bahwa cerita yang dibuat di dalam penjara dengan keamanan maksimum tidak akan memiliki banyak momen menyenangkan, tetapi The Shawshank Redemption berhasil menjadi kisah yang sangat menggembirakan.

Berdasarkan cerita Stephen King, film ini diceritakan selama beberapa tahun di penjara tituler dan berpusat pada persahabatan antara dua narapidana. Hubungan antara kedua pria itu adalah salah satu persahabatan paling menghangatkan hati yang pernah ditampilkan di layar dan membantu memberikan film momen-momen indah yang mengarah ke salah satu akhir terbesar dalam sejarah film.

The Godfather (1972) - 9.2

Mobil Lincoln di film godfather

Mobil Lincoln di film godfather

Photo :
  • Motorauthority

The Godfather: Part II adalah salah satu film paling terkenal sepanjang masa dan tetap saja itu bukan film dengan peringkat tertinggi dalam trilogi itu. Kehormatan itu pergi ke aslinya. Ada banyak perdebatan di antara penggemar film tentang film mana yang lebih baik, tetapi bisa dikatakan bahwa keduanya adalah pencapaian besar di perfilman.

Ini adalah kisah keluarga Corleone, keluarga mafia Italia-Amerika yang berjuang mempertahankan kekuasaan setelah patriark mereka hampir dibunuh. Film ini kekerasan, lucu, intens, emosional dan banyak lagi. Ada banyak baris yang dapat dikutip dan urutan yang tak terlupakan. Tidak heran jika film ini dianggap sebagai film yang menginspirasi bagi banyak pembuat film terbaik saat ini.

The Dark Knight (2008) - 9.0

Catwoman The Dark Knight Rises

Catwoman The Dark Knight Rises

Photo :
  • thedarkknightrises.com

Genre superhero mungkin tidak mendapatkan banyak rasa hormat dari kebanyakan bioskop, tetapi film Batman kedua Christopher Nolan membuktikan bahwa mereka dapat menghadirkan film yang cerdas, epik, dan mendebarkan.

The Dark Knight  merinci upaya putus asa Batman untuk menghentikan Joker dari menghancurkan Gotham saat ia mencari seseorang untuk mengambil peran sebagai pelindung kota. Film ini terasa seperti epik kejahatan, dengan pandangan yang  lebih gelap tentang Caped Crusader . Namun, film ini paling dikenang karena penampilan memukau mendiang Heath Leger sebagai Joker anarkis.

The Godfather: Part II (1974) - 9.0

Mungkin tampak seperti ide yang tidak masuk akal pada saat itu bagi Francis Ford Coppola untuk membuat tindak lanjut dari kisah kejahatannya yang diakui secara luas, tetapi The Godfather: Part II membuktikan bahwa itu adalah ide yang sangat bagus.

Tanpa Marlon Brando kembali untuk peran ikoniknya, film ini menceritakan kisah Vito Corleone muda, yang diperankan oleh Robert De Niro yang menjadikan perannya sebagai miliknya. Seiring dengan adegan kilas balik yang luar biasa itu, sekuelnya mengikuti turunnya Michael lebih jauh ke dunia kejahatan dan hubungannya yang rumit dengan saudaranya Fredo. Kelanjutan yang brilian dan mahakarya tersendiri.

 Angry Men (1957) - 8.9

12 Angry Men Sidney Lumet adalah film skala kecil, namun, itu tidak mengurangi dampaknya. Film ini diatur hampir seluruhnya di dalam ruang juri saat dua belas pria memperdebatkan kasus pembunuhan yang baru saja mereka awasi. Dengan satu suara yang bersikeras bahwa terdakwa tidak bersalah, film ini merinci perdebatan hidup atau mati yang terjadi kemudian.

Meskipun pengaturannya mungkin tampak membosankan, itu hanya membantu memberikan kesan intensitas pada film. Pembuatan film yang cemerlang membuat ruangan tampak semakin terkurung saat perdebatan berkecamuk. Nuansa klaustrofobia menambah suasana itu semua. Ini adalah bukti menakjubkan bahwa film skala kecil dapat menghasilkan pukulan besar.

Schindler's List (1993) - 8.9

Steven Spielberg dikenal karena menciptakan sejumlah film terbaik sepanjang masa. Namun, itu adalah filmnya yang paling sulit untuk ditonton yang menempati peringkat tertinggi, yang sesuai karena itu adalah salah satu pekerjaan terbaiknya sebagai sutradara.

Schindler's List adalah kisah mengerikan dari kisah nyata Oskar Schindler dan upayanya untuk menyelamatkan warga Yahudi selama pemerintahan Nazi di Jerman. Meskipun Schindler mungkin adalah pahlawan yang menginspirasi, film ini paling efektif sebagai penggambaran Holocaust yang mengerikan. Ditembak dalam warna hitam dan putih yang menghantui, Spielberg menciptakan sebuah film yang akan bertahan di benak pemirsa selama bertahun-tahun yang akan datang.

The Lord Of The Rings: Kembalinya Sang Raja (2003) - 8.9

The Lord of The Rings.

The Lord of The Rings.

Photo :
  • U-Report

Hanya sedikit orang yang berpikir bahwa mengadaptasi serial Lord of the Rings karya JRR Tolkien untuk layar lebar adalah mungkin, tetapi Peter Jackson membuktikan bahwa semuanya salah. Dengan The Return of the King , Jackson berhasil menyelesaikan salah satu trilogi film terbesar sepanjang masa dengan cara yang benar-benar memuaskan.

Film ini membawa pencarian untuk menghancurkan One Ring sampai akhir yang besar. Sementara film ini diejek karena menyeret keluar akhir, Jackson dan timnya melakukan pekerjaan yang indah membawa semuanya untuk menutup dalam tontonan emosional yang menampilkan beberapa urutan pertempuran yang benar-benar menakjubkan.