Politisi Golkar Tegaskan Keseriusan Menpora Tangani Kasus LADI-WADA

Menpora Zainudin Amali
Menpora Zainudin Amali
Sumber :
  • Tangkapan layar

VIVA – Peristiwa tidak berkibarnya merah putih pada Thomas Cup 2021 ditanggapi Menpora dengan serius. Pasalnya, larangan pengibaran bendera tersebut merupakan sanksi dari Badan Anti-Doping Dunia (WADA) yang menilai bahwa Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI) tak menerapkan program pengujian yang efektif.

Selain itu, Indonesia juga berpotensi mendapatkan beberapa sanksi lainnya, diantaranya mendapatkan pelarangan untuk menjadi tuan rumah kejuaraan regional, kontinental, atau internasional. Tentu hal ini tidak diinginkan mengingat banyak sekali ajang internasional yang akan diadakan di Indonesia, seperti Piala Dunia Sepakbola U-20, FIBA World Cup 2023, Moto GP series Mandalika, dan ajang lainnya.

Hetifah Sjaifudian, Wakil Ketua Komisi X DPR RI yang juga bermitra dengan Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora RI) berikan tanggapannya. Menurutnya, perbaikan harus dilakukan secepatnya.

“Jangan sampai Indonesia menerima sanksi lanjutan dari WADA. Penguatan internal serta tata lelola LADI harus segera dibenahi. Saya juga menekankan agar LADI ke depannya membangun komunikasi yang transparan dengan Kemenpora. Agar Pemerintah juga dapat mengetahui keadaan yang sebenarnya dan mengambil langkah strategis secepatnya,” ujar Hetifah dalam keterang tertulis yang diterima VIVA, Jumat 22 Oktober 2021.

Menpora Amali terkesan dengan pemecahan rekor di PON XX Papua 2021
Photo :
  • Kemenpora

Menpora Amali terkesan dengan pemecahan rekor di PON XX Papua 2021

Selain itu, Hetifah optimis dengan gerak cepat Menpora Zainudin Amali. “Dalam 2 tahun memimpin Kemenpora, walau terhalang Covid-19, banyak sekali prestasi serta progress yang sudah beliau torehkan untuk dunia olahraga Indonesia. Sebut saja penyusunan Rancangan Revisi Undang Undang Sistem Keolahragaan Nasional (RUU SKN) No 3 tahun 2005, Desain Besar Olahraga Nasional (DBON), PON Papua, prestasi Paralimpiade serta olimpiade, dan masih banyak lagi," jelasnya.

"Saya sangat optimis di tangan beliau, kasus LADI-WADA ini akan segera selesai,” tambahnya.