Diboikot di Eropa, Atlet Rusia Berpeluang Tampil di Kompetisi Asia

Petenis Belarusia, Aryna Sabalenka
Sumber :
  • AP Photo/Seth Wenig

VIVA Sport - Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengatakan atlet Rusia dan Belarusia mungkin dapat berpartisipasi dalam kompetisi olahraga di Asia, sebagai salah satu opsi bagi negara tersebut untuk kembali ke ajang internasional.

Sempat Dicegat Jet Tempur Rusia, 2 Pesawat Pembom Amerika Muncul di Eropa

IOC mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa Dewan Olimpiade Asia telah menawarkan kesempatan kepada atlet Rusia dan Belarusia untuk berkompetisi di Asia. IOC pun menyambut baik dan menghargai tawaran tersebut.

Adapun para atlet Rusia dan Belarusia tidak bisa bersaing di kompetisi olahraga Eropa karena berbagai pembatasan, larangan, dan tentangan yang disebabkan oleh perang dan invasi Rusia ke Ukraina.

Zelenskyy Blak-blakan Sebut Biden Bantu Ukraina Cegah Putin "Menduduki Negara Kami"

Lebih lanjut, IOC mengatakan sangat ingin memasukkan atlet Rusia dan Belarusia dalam kategori "netral" di Olimpiade Paris 2024, yang berarti berkompetisi di bawah bendera Olimpiade. Namun, masih belum jelas apakah dan bagaimana kemungkinan tersebut dapat terjadi.

Beberapa komite Olimpiade nasional, termasuk Olimpiade Amerika Serikat, telah mendukung kemungkinan kembalinya para atlet tersebut di bawah bendera netral.

Aksi Gila Pilot Rusia Daratkan Jet Tempur Sukhoi Usai Dihantam Rudal

IOC mengatakan setelah berkonsultasi dengan para pemangku kepentingan bahwa "tidak boleh ada atlet yang dilarang bertanding hanya karena paspor mereka".

Bendera logo Olimpiade

Photo :
  • olympic.org

Jalur untuk kembalinya mereka ke kompetisi pun dinilai harus dieksplorasi lebih lanjut.

"Sebagian besar dalam setiap pertemuan konsultasi (dengan pemangku kepentingan Olimpiade) meminta IOC untuk melanjutkan eksplorasi konsep yang disebutkan di atas melalui konsultasi bilateral, dengan masing-masing Federasi Internasional menjadi otoritas tunggal untuk kompetisi internasionalnya," kata IOC.

Sejak invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari 2022 lalu, banyak badan olahraga telah memindahkan acara dan menangguhkan tim atau atlet Rusia, hingga mengakhiri kontrak dan sponsor sebagai bentuk protes terhadap perang. (Ant)

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya