Toprak Rayakan Podium Ke-100 Sepanjang Kariernya di WSBK

Pembalap Pata Yamaha Prometeon Toprak Razgatlioglu merayakan podium ke-100
Sumber :
  • ANTARA/HO/WSBK

Italia – Pembalap Pata Yamaha, Prometeon Toprak Razgatlioglu merayakan podium ke-100 sepanjang kariernya di kejuaraan balap motor World Superbike (WSBK), usai finis di urutan kedua pada Race 1 WSBK Italia di Sirkuit Imola, Sabtu 15 Juli waktu setempat.

Gokar Jadi Batu Loncatan Menuju Ajang Balap Dunia

Dikutip dari keterangan resmi yang diterima pada Minggu, pencapaian ini sekaligus memperpanjang rekor mengesankan dengan 16 kali finis sebagai tiga tercepat berturut-turut. Toprak pun hanya terpaut 3,672 detik dari sang pemimpin Race 1 kali ini, Alvaro Bautista (Aruba It Ducati).

Pembalap asal Turki tersebut juga merupakan pebalap keenam yang mencapai tonggak sejarah 100 podium ini setelah Jonathan Rea, Troy Corser, Noriyuki Haga, Tom Sykes dan Carl Fogarty.

Juara F1 GP China, Max Verstappen Disebut dari Planet Lain

“Saya telah menantikan 100 kemenangan saya! Race 1 ini bukan balapan yang buruk. Saya tidak 100 persen merasa senang karena saya menyelesaikan balapan di posisi kedua, karena tujuan utama saya adalah untuk memenangkan kompetisi ini,” kata Toprak.

Pembalap Pata Yamaha Prometeon Toprak Razgatlioglu merayakan podium ke-100

Photo :
  • ANTARA/HO/WSBK
Superchallenge Supermoto Race 2024 Segera Dimulai, Yogyakarta Tuan Rumah Seri Perdana

“Di Race 1, saya merasa tampil baik, tapi ketika kondisi ban mulai turun, saya melihat Ducati masih memiliki akselerasi yang sangat bagus. Saya mencoba untuk terus bertarung dengannya, tapi upaya itu tidak cukup,” tambahnya.

Di sisi lain, Jonathan Rea (Kawasaki Racing) mengamankan tempat ketiga yang solid, menambah koleksi 252 podium sepanjang kariernya di kelas WSBK. Ia terpaut 7,847 detik dari Bautista.

“Ini adalah balapan sangat menantang! Ini adalah salah satu balapan di mana saya tidak menyangka bisa naik podium, meski itu selalu menjadi target saya di setiap pertandingan,” kata Rea.

Pebalap asal Irlandia itu memiliki catatan raihan 13 podium berturut-turut di Imola dan ia berharap bisa meraih kemenangan pertama di tahun 2023 dan memperbaiki posisi awalnya untuk Race 2 melalui sesi Superpole pada Minggu (16/7) waktu setempat.

“Kami memiliki beberapa data bagus untuk bergerak besok dan untuk Superpole Race, saya merasa kami bisa cukup kompetitif; kami perlu memulai dengan baik dan melihat di mana level kami berada,” kata Rea.

“Biasanya dalam kondisi yang lebih panas, kami banyak pengaturan di bagian depan (motor) dan ini membutuhkan ban yang lebih keras. Sepertinya kami menuju ke arah yang benar, tapi itu masih belum cukup. Kami harus terus bekerja di area kami yang lebih lemah dan mencoba untuk meningkatkannya,” imbuhnya. (ant)

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya