Fadia Habiskan Libur Akhir Tahun di Pelatnas Cipayung

Ganda putri Indonesia, Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti
Sumber :
  • PBSI

VIVA – Pebulutangkis ganda putri Siti Fadia Silva Ramadhanti memilih untuk menghabiskan masa liburan Natal dan Tahun Baru dengan fokus berlatih di Pelatnas PBSI Cipayung, Jakarta Timur.

Mengejutkan, Ganda Campuran Denmark Mundur dari Olimpiade 2024

Atlet nasional yang berpasangan dengan Apriyani Rahayu itu memilih untuk langsung bekerja keras sebagai persiapan untuk menghadapi kompetisi 2023 yang sudah berada di depan mata.

"Ya pokoknya langsung kerja keras. Kemarin setelah dari Thailand sudah libur dua hari, untuk besok liburnya saat natal dan tahun baru saja," kata Fadia ketika ditemui di Jakarta akhir pekan ini.

Jonatan Christie Dirugikan di Olimpiade 2024, PBSI Ajukan Protes Resmi ke BWF

Dia mengaku bahwa keputusannya untuk tetap berdiam di pelatnas adalah murni pilihannya sendiri sebagai bentuk tanggung jawab atas profesinya sebagai atlet nasional.

Ganda putri Indonesia, Apriyani Rahayu/Siti Fadia Silva Ramadhanti

Photo :
  • AP Photo/Kien Huo
Terpopuler: Maarten Paes Bisa Bela Timnas Indonesia, PBSI Geram BWF Ceroboh

Apalagi, performa Apri/Fadia kini tengah menjadi sorotan karena tampil penuh kejutan dengan mengalahkan sejumlah pasangan-pasangan papan atas dan mampu melesat pada posisi peringkat Federasi Badminton Dunia (BWF).

"Itu sebagai bentuk motivasi diri sendiri, karena ini sudah jadi profesi. Ini bukan pekerjaan kantoran, kalau liburnya terlalu lama takutnya teknik-tekniknya bisa hilang atau fisiknya harus diasah dari awal lagi," katanya memaparkan.

Agar kemampuannya tak tertinggal, maka berlatih bersama Apri di Pelatnas PBSI dianggap menjadi pilihan bijak untuk membekali kesiapan mereka jelang tahun depan.

Fadia juga menceritakan perkembangannya sejak berpasangan dengan Apri pada tahun ini. Berdasarkan evaluasi dengan pelatih, Fadia diminta untuk meningkatkan "skill" agar bisa mengimbangi rekan mainnya.

Dirinya mengaku tak terbebani dengan tuntutan tersebut dan lebih termotivasi untuk menaikkan level kemampuannya bersama peraih medali emas Olimpiade itu.

"Memang diminta untuk mengimbangi, karena alasannya untuk bermain pada top level ganda putri memang tidak mudah. Kita tidak bisa mematikan lawan dengan satu atau dua pukulan, jadi harus benar-benar siap fisik, mental, dan kompak," tuturnya. (ant)

 
Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya