Menembus Desa, Berjibaku dengan Lumpur – VIVA