Bapakku, Sang Penjual Mie yang Aku Banggakan (Bagian II) – VIVA