Ganasnya COVID-19 di RI Ikut Pengaruhi Eksportir Sapi Australia

Pelaku industri ekspor sapi Australia khawatir dengan eskalasi krisis COVID di Indonesia. (ABC Rural: Lydia Burton)
Sumber :
  • abc

"Bagus saja untuk mengatakan perlunya lockdown dan menghentikan sementara perdagangan ini tapi dampaknya akan langsung pada kemampuan masyarakat mencukupi kebutuhan makan mereka," katanya.

Kekhawatiran soal kesejahteraan hewan

Ledakan kasus COVID-19 di Indonesia terjadi di saat pengawasan terhadap perdagangan sapi hidup sudah mulai meningkat.

Jumat lalu, ALEC diberitahu tentang keluhan kepada Departemen Pertanian, Air dan Lingkungan Federal atas penanganan dan penyembelihan sapi yang tidak sesuai aturan di tujuh rumah potong hewan di Indonesia.

Juru bicara Departemen Pertanian mengatakan bahwa laporan berasal dari People for the Ethical Treatment of Animals (PETA) pada 25 Juni dan masih dalam pengecekan.

Menurut Mark Harvey-Sutton industri ekspor ternak Australia bekerjasama dengan importir untuk memastikan standar kesejahteraan hewan dipertahankan selama pandemi.

"Kami telah berbicara dengan importir Indonesia selama seminggu terakhir tentang ketidakpatuhan ini. Mereka menyampaikan bahwa mereka berkomitmen untuk menegakkan standar," katanya.

LIHAT ARTIKEL ASLI »