Ahli Angkat Bicara soal Rencana Label BPA BPOM

Ilustrasi kemasan plastik
Ilustrasi kemasan plastik
Sumber :
  • Pixabay/pexels

VIVA – Ahli teknologi pangan dan ahli polimer menyarankan pada Badan Pengawas Obat dan Makanan atau BPOM, untuk melakukan kajian Regulatory Impact Assessment terkait rencana pelabelan BPA pada kemasan berbahan PC.

Guru Besar Ilmu dan Teknologi Pangan Institut Pertanian Bogor, Prof Dedi Fardiaz mengatakan bahwa label bebas dari zat kontak pangan tidak hanya berlaku untuk kemasan berbahan PC yang mengandung Bisphenol A saja, tapi juga produk lainnya.

"Migrasi dari zat kontak pangan ke produk pangan sudah diatur, dalam Peraturan BPOM Nomor 20 Tahun 2019 tentang Kemasan Pangan. Di sana semua jelas sekali dipaparkan,” ujarnya melalui keterangan resmi, dikutip Senin 24 Januari 2022.

Dedi menuturkan, laboratorium yang mengujinya juga harus laboratorium yang terakreditasi, bukan laboratorium pemerintah saja.

Tukang galon.

Tukang galon.

Photo :
  • Instagram/guyonankekinian

“Tujuan label adalah menginformasikan kepada konsumen, apa yang terdapat di dalam, bukan apa yang tidak ada,” tuturnya.

Menurutnya, tujuan mengatur standar keamanan pangan selain untuk melindungi kesehatan konsumen, juga memfasiltasi perdagangan yang adil dan jujur.