Nuraeni, Dari Duka ke Abon Ikan – VIVA