Kebebasan Hong Kong Hilang kata Taiwan di Peringatan 25Tahun

Seorang polisi berjaga di bawah bendera China dan Hong Kong di Hong Kong, China
Seorang polisi berjaga di bawah bendera China dan Hong Kong di Hong Kong, China
Sumber :
  • ANTARA/Reuters/Tyrone Siu/as

VIVA – Kebebasan di Hong Kong "menghilang" dan China gagal memenuhi janjinya untuk tidak melakukan perubahan selama 50 tahun, kata Pemimpin Taiwan Su Tseng-chang pada Jumat saat peringatan 25 tahun kembalinya Hong Kong ke China.

Presiden China Xi Jinping berada di Hong Kong untuk mengambil sumpah pemimpin barunya, mantan kepala keamanan John Lee, yang mendapat sanksi dari Amerika Serikat atas perannya dalam menerapkan undang-undang keamanan nasional di sana.

Kebanyakan orang di Taiwan yang diklaim China tidak menunjukkan minat untuk diperintah oleh Beijing, dan pemerintah Taiwan telah berulang kali menolak tawaran China mengenai "satu negara, dua sistem" untuk memerintah pulau itu, seperti halnya Hong Kong dan Makau.

Berbicara kepada wartawan di Taipei, Su mengatakan janji-janji bahwa kehidupan akan berjalan seperti biasa di Hong Kong setelah serah terima tidak ditepati.

"Waktunya baru 25 tahun, dan di masa lalu janji 50 tahun tidak ada perubahan. 'Tarian akan terus berlanjut dan kuda masih berlari' telah menghilang, dan bahkan kebebasan dan demokrasi telah lenyap," tambahnya, merujuk pada ungkapan Hong Kong tentang bagaimana hidup tidak akan berubah di bawah pemerintahan China.

"Kami juga tahu bahwa kami harus berpegang teguh pada kedaulatan, kebebasan, dan demokrasi Taiwan," tambah Su. "Apa yang disebut 'satu negara, dua sistem' China sama sekali tidak tahan uji."

Protes anti pemerintah di Hong Kong, diikuti dengan tindakan keras dan penerapan undang-undang keamanan nasional yang keras telah dikutuk secara luas di Taiwan yang demokratis.