Sindikat Pengoplos Gas di Jaktim Dibekuk, 14 Orang Jadi Tersangka

Sindikat pengoplos gas di Jakarta.
Sindikat pengoplos gas di Jakarta.
Sumber :
  • Yeni Lestari/VIVA.

"Kemudian saya tambahkan, mereka ini membeli LPG ukuran tiga kilogram kemudian dioplos disuntikkan ke tabung-tabung yang non subsidi mulai dari 12 kilogram hingga ada yang ke ukuran 50 kilogram," ungkapnya.

Gas subsidi ukuran tiga kilogram yang dibeli para tersangka dengan harga Rp18.500 kemudian dijual dengan harga Rp135.000 setelah dioplos.

Lebih jauh, Pipit menyebut para tersangka sudah melancarkan aksi pengoplosan gas ini sejak lama. Namun, tiap terendus aparat kepolisian, pelaku berpindah lokasi ke tempat lain.

"Kemudian, berapa lama mereka sudah melakukan kegiatan ini? Mereka itu yang jelas kegiatannya berpindah-pindah dari satu tempat. Mereka melakukan kegiatan ini bisa sampai tiga atau empat bulan, kemudian saat tercium aparat mereka berpindah ke tempat lain," bebernya.

"Kemudian, ini selalu berpindah. Saya yakin, mereka bukan hanya bekerja sesuai pengakuannya itu tiga atau empat bulan. Tapi, saat berada di tempat ini baru sekian bulan, tapi di tempat lain sudah berlangsung lama kegiatan tersebut," jelas Pipit.

Pipit menyebut, pemerintah mengalami kerugian sebesar Rp6,87 miliar akibat aksi pengoplosan gas tersebut. 

Adapun akibat perbuatan mereka disangkakan dengan pasal 55 Undang-Undang RI Nomor 22 Tahun 2001 tentang Minyak dan Gas Bumi sebagaimana telah diubah dengan Pasal 40 Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2020 tentang Cipta Kerja Jo Pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP. Tersangka terancam pidana paling lama 6 tahun dan denda paling tinggi Rp60.000.000.000,00.

Halaman Selanjutnya
img_title