Viral Pengantar Jenazah Serang Rumah Anggota TNI di Maros, Begini Nasibnya

Tangkapan layar video viral pengantar jenazah serang rumah anggota TNI.
Sumber :
  • VIVA.co.id/Supriadi Maud (Sulawesi Selatan)

Maros – Video viral beredar di media sosial, tiga pengantar jenazah menyerang rumah anggota TNI di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan. Dalam video yang beredar, tampak sejumlah pengantar jenazah itu awalnya iring-iringan melintas di depan rumah anggota TNI tersebut.

Setelah melintas, anggota TNI itu keluar rumah menegur dikarenakan sejumlah pengantar jenazah yang melintas melakukan geber-geber motor. Saat menegur, pria tersebut berusaha ditenangkan oleh seorang wanita dan menariknya kembali ke dalam rumah. Hanya saja, kelompok pengantar jenazah tersebut mendengar teguran itu lalu tersinggung. Akibatnya, tiga orang dari mereka menepi dan menyerang ke rumah anggota TNI tersebut.

Tak lama setelah menyerang, pengantar jenazah itu kemudian terlihat lari kocar-kacir usai menyerang. Ternyata, sang pemilik rumah atau anggota TNI itu menyerang balik dengan mengejar ketiga pengantar jenazah tersebut.

Menurut informasi, insiden viral itu terjadi di Jalan Poros Moncongloe Bulu, Desa Moncongloe Bulu, Kecamatan Moncongloe, Kabupaten Maros pada Selasa 20 Februari 2024. Pemilik rumah itu diketahui anggota TNI bernama Asjaya Hartono.

Kapolsek Moncongloe Maros, Iptu Suhardi, menerangkan aksi penyerangan itu sudah ditangani setelah laporan diterima. Dari hasil penyelidikan, tiga orang pelaku dari kelompok pengantar jenazah tersebut telah ditangkap.

"Iya benar, laporan dari korban sudah kami terima. Dan korbannya ini bernama Asjaya Hartono. beliau merupakan anggota TNI," jelas Iptu Suhardi saat dikonfirmasi, Minggu 25 Februari 2024.

Dia menyebut, bahwa pihakanya telah menyelesaikan kasus tersebut dengan meringkus tiga terduga pelaku. Namun, dari pihak anggota TNI itu sudah memaafkan para pelaku dan berdamai.

"Kasus sudah selesai ditangani. Sebab, kedua pihak dan saling memaafkan dan membuat pernyataan di polsek," katanya

Suhardi menjelaskan, bahwa awal mula permasalahan ini terjadi saat iring-iringan rombongan ini mengantar jenazah keluarga. Kemudian, saat dalam perjalanan dari rumah sakit ke rumah duka, mereka menggeber knalpot brongnya. Disaat bersamaan, korban keluar menegur lalu ketiga pelaku ini merasa tersinggung dan menyerang korban.

"Mereka awalnya ngantar jenazah keluarganya. Kemudian ditegur sama korban karena terlalu besar menggasnya, ditambah knalpot brong juga mereka pakai. Akhirnya beberapa rombongan itu tersinggung karena anak muda. Disitu mereka pun menyerang korban," jelas Suhardi.

Adapun ketiga pelaku itu, kata Suhardi, yakni ML (36), RP (20) dan HE (23). Ketiganya diamankan oleh tim Polsek Moncongloe bersama Jatanras Polres Maros. Setelah ketiganya ditangkap, korban kemudian memaafkan dengan meminta persyaratan agar ketiga pelaku tidak mengulangi perbuatannya lagi.

"Korban memaafkan dengan syarat tidak akan mengulangi hal itu di kemudian hari. Akhirnya berdamai," terang Suhardi.

Tak Ingin Terjebak Macet, Pengemudi Toyota Agya Ini Berakhir Malu

3 Mobil Berujung Tabrakan Karambol Akibat Keliru saat Menikung
CEO X Elon Musk.

Elon Musk Kirim 'Surat Cinta' untuk Pengguna Baru X

CEO X Elon Musk pada Senin, 15 April 2024 mengusulkan sedikit biaya bagi pengguna baru untuk menulis, membalas, atau menyukai postingan.

img_title
VIVA.co.id
16 April 2024