Kasus Produsen Miras Ilegal Terbesar di Malang, Polisi Tetapkan 2 Orang Tersangka

Polres Malang merilis kasus produksi miras ilegal
Sumber :
  • VIVA.co.id/Uki Rama (Malang)

Malang – Dua orang ditetapkan sebagai pelaku dalam kasus produksi minuman keras (miras) ilegal di Kabupaten Malang. Mereka adalah FA (36 tahun) dan AW (46 tahun). 

Alasan Pengemudi Fortuner Arogan Palsukan Pelat TNI Jalani Pemeriksaan Psikologi

Dua tersangka ini ditangkap saat penggerebekan pada 23 Maret 2024 sekitar pukul 14.00 WIB di Dusun Krajan, Desa Sumberejo, Kecamatan Gedangan, Kabupaten Malang. 

“Kami dari jajaran Polres Malang melaksanakan konferensi pers ungkap kasus minuman keras ilegal dengan tepat kejadian perkara langsung ini di lokasi Dusun Krajan RT 10 RW 3 Desa Sumberejo Kecamatan Gedangan kabupaten Malang,” kata Wakapolres Malang, Kompol Imam Mustolih, Senin, 25 Maret 2024. 

Pengemudi Mobil Fortuner Arogan Palsukan Pelat TNI Terancam 6 Tahun Bui

Imam mengatakan, pengungkapkan pabrik Miras ilegal terbesar di Kabupaten Malang ini berdasarkan informasi yang diterima dari masyarakat. Dari informasi itu polisi mampu menangkap pelaku beserta barang bukti.

Miras oplosan dalam kemasan plastik/Ilustrasi

Photo :
  • VIVAnews/Diki Hidayat - Garut
Februari-Maret 2024, Satgas PASTI Blokir 537 Pinjol Ilegal

Barang bukti yang diamankan antara lain, 5 buah alat penyuling, 5 drum pendingin 250 liter, 1 drum filter, 2 drum penampungan serta sebuah tabung gas berkapasitas 8 kilogram. Tak hanya itu, ratusan botol arak kemasan 1,5 liter serta satu jerigen besar berisi arak siap edar juga diamankan disita oleh kepolisian.

Hasil penyelidikan pelaku meracik minuman keras secara otodidak. Pelaku mengaku saat meracik tidak memiliki takaran dan komposisi yang pasti. Hal ini menjadikan minuman keras ilegal ini sangat berbahaya bagi metabolisme tubuh dan dapat menyebabkan kematian.

“Miras yang diproduksi oleh tersangka dibuat dengan cara otodidak, jadi tidak ada takaran dan komposisi yang pasti. Tentunya kan membahayakan metabolisme dalam tubuh dan berakibat fatalitas menyebabkan kematian," ujar Imam.

Imam menuturkan berkomitmen untuk terus mengungkap kasus-kasus sejenis. Ia menegaskan perlunya kerja sama dan partisipasi aktif masyarakat dalam memberikan informasi terkait peredaran minuman keras ilegal.

“Apabila menemukan informasi, mengetahui terkait adanya peredaran minuman keras ilegal, apalagi rumah produksi segera diinformasikan. Kami pastikan ditindak sesuai dengan aturan dan hukum yang berlaku,” tutur Imam.

Kasatresnarkoba Polres Malang, AKP Aditya Permana mengatakan, bahwa minuman keras yang disita ini diproduksi sebelum bulan Ramadan dengan kapasitas sekitar 500 liter. Selama ini penjualan dilakukan di wilayah Kabupaten Malang dengan harga jual per botol mencapai Rp50 ribu dengan keuntungan sekitar Rp25 ribu per botol.

Polisi memeriksa barang bukti pembuatan miras oplosan. (Foto ilustrasi)

Photo :
  • VIVA/Nur Faishal

“Kurang lebih sudah satu tahun setengah beroperasi untuk sehari itu bisa produksi mencapai 500 liter sehari. Dengan omzet penjualan Rp4 juta per bulan,” kata Aditya.

Akibat perbuatanya, FA dan AW kini telah ditetapkan sebagai tersangka dan dilakukan penahanan di rutan Polres Malang. Keduanya akan dikenakan Pasal 204 (1) KUHP dan pasal 62 ayat 1 Juncto pasal 8 ayat 1 huruf A Undang-undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen. Ancaman hukuman bagi keduanya adalah maksimal 15 tahun penjara dan denda hingga Rp4 miliar.

Konferensi pers terkait kasus menonjol di Polres Kubu Raya, satu diantaranya pembunuhan seorang pria terhadap mantan istrinya, di Polres Kubu Raya, Kalbar, Kamis 18 April 2024. (Humas Polres Kubu Raya)

Minta Uang Buat Bayar Utang dan Cicilan Motor, Fitri Tewas di Tangan Mantan Suami

Omongan Fitri yang kasar diduga jadi pemicu mantan suami khilaf sehingga tega menghabisi nyawa korban.

img_title
VIVA.co.id
18 April 2024