Jokowi Buka Kemungkinan Bakal Hentikan Bansos Beras Juni 2024

Presiden Jokowi berikan keterangan pers.
Sumber :
  • Dok. Biro Pers Sekretariat Presiden

Jakarta – Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengatakan ada kemungkinan bantuan sosial (bansos) beras tak lagi dilanjutkan oleh pemerintahannya. Kebijakan tersebut, kata Jokowi, akan berlaku pada Juni 2024.

RI Sudah Impor 567,22 Ribu Ton Beras Maret 2024, Naik 921,51 Persen

Demikian diungkapkannya saat menyerahkan bansos beras pemerintah kepada keluarga penerima manfaat (KPM) di Gudang Bulog Batangase, Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, Kamis 22 Februari 2024.

Presiden Jokowi menyerahkan bantuan beras kepada keluarga penerima manfaat (KPM)

Photo :
  • Setpres
Dapat Kecaman Keras, Presiden Iran Tetap Pertahankan Aturan Hijab yang Ketat

Jokowi menegaskan, kemungkinan bansos beras dihentikan, karena anggarannya tidak cukup.

"Nanti setelah Juni. Saya akan lihat lagi APBN kita. APBN-nya kalau cukup (dilanjut). Tapi saya tidak janji lho (soal Bansos Beras)," kata Jokowi. 

Dissenting Opinion, Hakim MK Saldi Isra Sebut Bansos Jadi Kamuflase Menangkan Paslon

Jokowi lebih jauh mengatakan, bansos beras sejatinya diberikan sebagai upaya bantuan pemerintah untuk menghadapi kenaikan harga beras yang disebabkan perubahan iklim.

"Karena ada perubahan musim, ada El Nino, dan itu dialami bukan hanya negara kita, tapi negara lain juga mengalami hal yang sama, harga beras naik," kata Jokowi.

Perlu diketahui bansos beras Presiden Jokowi sudah dibagikan sejak September 2023. Tak hanya bansos beras, Jokowi juga memberikan bantuan lainnya dalam bentuk bantuan langsung tunai (BLT).

Presiden Jokowi usai tinjau stok cadangan beras pemerintah di gudang Bulog Bogor

Photo :
  • Biro Pers, Media dan Informasi Sekretariat Presiden

Pada 2023 Jokowi sempat membagikan BLT El Nino. Kemudian ada satu lagi bantuan yakni BLT Mitigasi Risiko Pangan diberikan pada Keluarga Penerima Manfaat (KPM).

Sebanyak 18,8 juta warga yang tercatat dalam data Kementerian Sosial (Kemensos) akan mendapatkan uang tunai Rp600 ribu. Dengan skema pembagian Rp200 ribu per bulan. Data memperlihatkan pemerintah mengeluarkan dana bantuan sosial senilai Rp78,06 triliun.

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya