Cuaca Jadi Kendala Utama Pencarian Korban Tambang Emas Longsor di Gorontalo

Tim SAR gabungan melaksanakan apel sebelum beranjak ke lokasi tambang dalam misi pencarian dan evakuasi korban longsor di Desa Tulabolo Timur Kecanatan Suwawa Timur Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo.
Sumber :
  • ANTARA/Zulkifli Polimengo

Gorontalo - Faktor cuaca menjadi penghalang utama dalam proses evakuasi korban longsor di kawasan tambang rakyat di Desa Tulabolo Timur, Kecamatan Suwawa Timur, Kabupaten Bone Bolango, Provinsi Gorontalo.

Berduka, Jennifer Coppen Ungkap Kepribadian Dali Wassink

"Evakuasi korban longsor Tulabolo pada hari keempat terkendala cuaca," kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (SAR) Provinsi Gorontalo Heriyanto di Gorontalo, Rabu, 9 Juli 2024.

Menurutnya, curah hujan yang cukup tinggi di lokasi membuat pencarian tidak maksimal, sehingga sampai saat ini tim belum bisa menemukan korban lainnya.

Kabar Duka, Dali Wassink Suami Jennifer Coppen Meninggal Dunia

Arsip Foto - Personel Kantor SAR Gorontalo mengevakuasi seorang penambang emas yang luka dan patah kaki karena longsor di Suwawa Timur, Bone Bolango, Gorontalo, Senin, 8 Juli 2024.

Photo :
  • ANTARA

"Di hari keempat ini curah hujan cukup tinggi sejak Selasa malam. Jadi, untuk sementara hingga saat ini operasi SAR dihentikan. Untuk personel di atas yang naik di hari pertama dan kedua akan digantikan," kata Heriyanto.

16 Orang Tewas dalam Insiden Kebakaran di Sebuah Mal di China

Selain pencarian korban di lokasi longsor yang dihentikan sementara, kata dia, operasional helikopter milik Polri juga belum bisa difungsikan untuk mengevakuasi korban dan atau mengirimkan bantuan logistik.

Sebanyak 137 personel gabungan telah disiapkan untuk menggantikan personel sebelumnya yang telah melakukan pencarian pada hari pertama dan kedua.

Satu unit alat berat di titik bor 13 juga terpaksa dihentikan sementara.

Tim SAR gabungan mengevakuasi jasad korban tanah longsor di areal tambang emas rakyat di Desa Tulabolo Timur, Suwawa Timur, Bone Bolango, Gorontalo, Selasa, 8 Juli 2024.

Photo :
  • ANTARA

Terkait dengan waktu evakuasi para korban selamat dan meninggal dunia, Heriyanto mengatakan akan berlangsung selama tujuh hari sejak hari kejadian pada Sabtu, 13 Juli.

Waktu tersebut bisa diperpanjang jika pemerintah daerah menetapkan status tanggap darurat.

Data di Posko Poduwoma hingga Rabu pukul 12.28 WITA mencatat korban yang selamat ada 85 orang, 23 orang meninggal dunia, 32 lainnya masih dalam pencarian. (ant)

Halaman Selanjutnya
Halaman Selanjutnya