Penyidik Konfrontir Margriet, Agus, Handono dan Susiani – VIVA